SpaceX meluncurkan misi ke-25 dari Starlink Internet Network – Spaceflight Now

60 satelit Internet lainnya meledak dari Starlink ke orbit dengan roket Falcon 9 Rabu pagi dari Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral di Florida, misi ke-25 untuk meluncurkan kendaraan luar angkasa untuk jaringan broadband SpaceX.

Falcon 9 lepas landas dari Platform 40 pada 4:28:24 AM EST (0828: 24 GMT) pada hari Rabu didukung oleh sembilan mesin utama minyak tanah Merlin 1D. Mesin roket mengarahkan rudal ke timur laut dari Cape Canaveral dengan daya dorong 1,7 juta pound.

Setelah melewati lapisan awan ketinggian tinggi, peluncur tahap pertama menjatuhkan penguatnya dan menyalakan mesin tahap kedua untuk mempercepat enam puluh satelit Starlink ke orbit.

Sementara itu, booster 15 lantai mendarat ke pendaratan yang ditargetkan di atas kapal drone SpaceX yang ditempatkan di Samudra Atlantik sekitar 400 mil (630 kilometer) timur laut pantai luar angkasa Florida. Landasan pendaratan akan kembali ke Port Canaveral untuk SpaceX untuk memeriksa booster, meregenerasinya, dan menggunakannya kembali untuk penerbangan lain.

Booster yang digunakan dalam misi hari Rabu – yang ditunjuk sebagai B1060 dalam armada SpaceX – telah melakukan penerbangan keenamnya ke luar angkasa dan kembali sejak debutnya Juni lalu. Ini adalah penarikan kembali Enhanced Falcon ke-78 yang berhasil sejak 2015.

Roket Falcon 9 meluncur ke luar angkasa Rabu pagi di atas Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral. Kredit: SpaceX

Penutup muatan seperti cangkang yang menutupi satelit Starlink diharapkan turun selama beberapa menit pertama penerbangan parasut ke Atlantik, karena kapal penyelamat berencana untuk memulihkan bagian pelayaran untuk membawanya kembali ke Florida untuk diperbaiki.

Mesin tahap kedua menempatkan tumpukan satelit Starlink ke orbit menunggu sekitar sembilan menit setelah lepas landas. Rudal itu melintasi Samudra Atlantik, terbang di atas Eropa dan Timur Tengah, dan kemudian menghidupkan kembali mesinnya untuk membakar sedetik di atas Samudra Hindia.

READ  Empat "planet jahat" yang dipindahkan dari massa Bumi ditemukan di dekat pusat galaksi

Roket tersebut mengerahkan 60 satelit broadband pelat datar lebih dari satu jam setelah misi pada pukul 5:13 pagi EDT (0913 GMT), meliputi peluncuran 9 Falcon 9 SpaceX tahun ini, dan yang keempat sejak awal Maret.

Ini adalah peluncuran Falcon 9 ke-23 yang dimaksudkan untuk menyebarkan satelit Starlink. Dua misi lainnya membawa muatan Starlink sebagai penumpang sekunder.

Falcon 9 yang akan datang dari SpaceX dijadwalkan untuk diluncurkan pada awal April untuk mengirimkan gelombang satelit Starlink lainnya ke orbit, dengan kecepatan misi yang terus berlanjut.

Peluncuran pada hari Rabu adalah Flight 120 dari rudal Falcon, 15 tahun setelah peluncuran pertama roket SpaceX Falcon 1 pada 24 Maret 2006. Falcon 1 gagal beberapa detik setelah lepas landas, karena kebocoran bahan bakar dan kebakaran mesin yang menyebabkan misil jatuh di dekat landasan peluncuran Di sebuah pulau di Atol Kwajalein di Samudra Pasifik.

SpaceX telah melaksanakan 87 misi sukses berturut-turut dengan rudal berat Falcon 9 dan Falcon sejak ledakan pra-peluncuran menghancurkan rudal di satelit komunikasi Israel milik Israel pada September 2016. Belum lagi insiden ini, SpaceX telah mengumpulkan 96 seri berturut-turut. meluncurkan Falcon Sejak kegagalan penerbangan terakhir di akhir misi.

Roket Falcon 9 diluncurkan pada pukul 4:28:24 AM EST (0828: 24 GMT) Rabu dari Platform 40 di Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral. Kredit: Stephen Clark / Spaceflight Sekarang

Dengan peluncuran SpaceX pada hari Rabu, ia mengirim 1.385 satelit Starlink ke orbit dalam serangkaian misi Falcon 9. Beberapa dari satelit ini adalah prototipe, kembali ke atmosfer dan terbakar. Jonathan McDowell, astronom di Harvard-Smithsonian Center for Astrophysics dan pelacak aktivitas luar angkasa bergengsi, mengatakan SpaceX masih memiliki sekitar 1.260 satelit Starlink di orbit sebelum misi hari Minggu.

Jaringan Starlink pada akhirnya dapat berjumlah lebih dari 10.000 satelit, tetapi tahap pertama Starlinks akan berisi 1.584 satelit yang mengorbit 341 mil (550 km) di atas Bumi dengan jalur miring 53 derajat ke ekuator. 60 satelit baru yang diluncurkan pada hari Rabu akan menyebarkan panel surya mereka dan mengaktifkan mesin dorong ion berbahan bakar kripton untuk menaikkan ketinggian mereka sebelum memasuki layanan di jaringan Starlink.

READ  Hubble NASA telah menemukan bukti uap air di bulan Jupiter, Ganymede

SpaceX telah menerima persetujuan dari Komisi Komunikasi Federal untuk sekitar 12.000 satelit Starlink pada berbagai ketinggian dan mil, semuanya dalam beberapa ratus mil dari planet ini. Ketinggian satelit yang rendah memungkinkan untuk menyediakan konektivitas berkecepatan tinggi dan latensi rendah kepada pelanggan, dan membantu memastikan pesawat ruang angkasa secara alami kembali ke atmosfer lebih cepat daripada jika ia terbang jauh dari Bumi.

Starlink sudah menawarkan layanan uji coba sementara di wilayah lintang tinggi, seperti Amerika Serikat bagian utara, Kanada, dan Inggris. Peluncuran Starlink lebih lanjut tahun ini akan memungkinkan perluasan area cakupan.

SpaceX mengumumkan awal bulan ini bahwa layanan percontohan Starlink akan segera mulai menjangkau pelanggan di Jerman, Selandia Baru, dan di wilayah lain di Inggris, termasuk Wales, Skotlandia, Irlandia Utara, dan Inggris bagian utara. SpaceX mengatakan bahwa wilayah ini dapat menerima layanan uji coba dalam “beberapa minggu mendatang.”

SpaceX menerima pesanan di muka dari calon konsumen Starlink, yang dapat membayar $ 99 untuk mengantri layanan Starlink saat tersedia di wilayah mereka. Untuk orang-orang di AS selatan dan wilayah lintang rendah lainnya, itu akan datang pada akhir 2021, kata SpaceX.

Setelah dikonfirmasi, pelanggan akan membayar $ 499 untuk antena dan modem Starlink, ditambah $ 50 untuk pengiriman dan penanganan, kata SpaceX. Langganan akan berjalan $ 99 sebulan.

Satelit Starlink dibangun oleh SpaceX di Redmond, Washington, dan setiap pesawat ruang angkasa memiliki berat sekitar seperempat ton saat lepas landas. Tumpukan 60 satelit Starlink yang terisi penuh memiliki berat sekitar 34.400 lbs atau 15,6 metrik ton.

READ  Pesawat ruang angkasa Voyager mendeteksi "dengungan terus menerus" di luar tata surya kita

SpaceX telah melengkapi versi satelit yang lebih baru dengan topeng untuk meredupkan kecerahannya kepada orang-orang di Bumi. Insinyur mengubah satelit Starlink tahun lalu setelah para astronom mengemukakan kekhawatiran bahwa pesawat ruang angkasa itu mungkin menghancurkan beberapa pengamatan teleskopik.

Kirim email ke penulis.

Ikuti Stephen Clark di Twitter: Sematkan Tweet.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *