SpaceX baru saja memenangkan kontrak besar untuk meluncurkan dua buah stasiun luar angkasa di bulan di masa depan

Program Artemis adalah rencana pemerintah AS untuk membangun kehadiran manusia permanen di luar angkasa.

SpaceX akan merilis “elemen dasar dari gerbang” – termasuk unit silinder yang akan berfungsi sebagai tempat tinggal astronot dan unit berbentuk kotak besar yang menyediakan tenaga dan layanan komunikasi ke stasiun luar angkasa – di atas salah satunya. Roket berat Falcon “Tidak sebelum Mei 2024,” kata NASA dalam siaran pers minggu ini.

Kesepakatan itu memperjelas bahwa rencana NASA untuk pemukiman manusia di bulan akan sangat bergantung pada roket SpaceX, yang telah bertahun-tahun dilihat oleh perusahaan sebagai alternatif yang lebih murah untuk rudal yang dibangun oleh penyedia peluncuran lama seperti United Launch Alliance, sebuah perusahaan patungan antara Boeing. dan Lockheed Martin.

Falcon Heavy, yang terlihat seperti tiga rudal raksasa Falcon 9 SpaceX yang diikat satu sama lain, memulai debutnya pada tahun 2018, menarik perhatian luas pada keputusan CEO SpaceX Elon Musk untuk menggunakan Tesla Roadster merahnya sebagai muatan palsu untuk peluncuran perdana Falcon Heavy. .

Mobil Musk Masih di orbit Di sekitar matahari.
NASA ingin astronot kembali ke bulan pada 2024. Apakah ini mungkin?
Program Artemis NASA berupaya mengembalikan astronot pria dan wanita ke permukaan bulan pada tahun 2024, pertama kalinya manusia menginjakkan kaki di bulan sejak program Apollo NASA hampir berakhir. Lima dekade lalu. Itu Nama Artemis menghormati garis keturunan ini: dalam mitologi Yunani, Artemis adalah saudara kembar Apollo.

Stasiun Luar Angkasa Gerbang sayaBagian penting dari visi NASA untuk misi itu, serta misi masa depan yang tak terhitung jumlahnya, karena badan tersebut berupaya membuat rumah permanen di bulan. Portal, yang ukurannya kira-kira seperenam dari Stasiun Luar Angkasa Internasional, akan menyediakan pusat komando, tempat kerja dan tempat tidur bagi para astronot. Pesawat luar angkasa yang membawa astronot pada penerbangan bulan akan dapat berlabuh dengan stasiun luar angkasa, dan dari sana, mereka akan dapat menaiki pendarat bulan yang akan mengangkut mereka dari pintu gerbang ke permukaan bulan.

SpaceX – plus memilikinya Miliki rencana terpisah Untuk membuat pemukiman manusia di Mars – Diharapkan dapat mendukung program Artemis NASA dengan kemampuan lainnya. NASA menganugerahi SpaceX a sebuah kalung Untuk Dragon XL – versi lanjutan dari kapsul SpaceX yang saat ini digunakan untuk mengangkut astronot dan kargo ke dan dari Stasiun Luar Angkasa Internasional – untuk mengangkut persediaan ke Stasiun Gate.

SpaceX juga merupakan salah satu dari beberapa perusahaan yang bersaing untuk mendapatkan kontrak untuk membangun Sistem Pendaratan Manusia NASA, kendaraan yang akan mengangkut astronot dari gerbang ke permukaan bulan.

READ  DNA mammoth berusia satu juta tahun menulis ulang pohon evolusi hewan tersebut

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *