Siswi Prancis (13) itu mengaku telah berbohong tentang guru yang dipenggal Samuel Paty

Siswi Prancis yang menuduh Samuel Paty memusuhi Islam mengaku tidak hadir di kelas tempat guru ilmu sosial itu dibunuh. Paty dipenggal tahun lalu setelah menunjukkan kepada siswanya kartun Nabi Muhammad.

Gadis berusia 13 tahun itu memberi tahu ayahnya bahwa Paty telah meminta semua Muslim untuk meninggalkan kelas selama kelas berlangsung. Ini seharusnya terjadi ketika dia menunjukkan kartun itu. Ayah gadis itu sangat marah tentang ini dan menyerukan tindakan di media sosial.

Karena kampanye kebencian sang ayah, seorang ekstremis Muslim Chechnya melacak guru berusia 47 tahun itu. Pria itu membunuh Paty dan kemudian ditembak sendiri oleh polisi.

beban

Gadis itu sendiri tidak berada di kelas selama kelas yang relevan tentang kebebasan berekspresi dan sumpah serapah, dia sekarang mengaku menurut media Prancis. Namun, dia memberi tahu ayahnya bahwa dia telah dikritik selama kelas dan karena itu diskors. Alasan kebohongannya adalah karena dia tidak ingin mengungkapkan alasan sebenarnya dari skorsingnya.

Menurut koresponden Frank Renout, sudah jelas sejak awal bahwa gadis itu tidak jujur ‚Äč‚Äčtentang masalah tersebut. “Itu menjadi jelas segera setelah penyelidikan polisi. Tapi sekarang dia hanya benar-benar memastikannya.”

Pengacaranya mengatakan di pengadilan bahwa kliennya “dengan tulus menyesali” apa yang terjadi dan kerusakan yang ditimbulkannya. Gadis itu didakwa dengan pencemaran nama baik. Sang ayah diduga terlibat dalam pembunuhan Paty.

READ  Pemerintah Biden melanjutkan bantuan keuangan untuk Palestina

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *