Penggerebekan di Myanmar: “Mereka menggeledah setiap rumah” | Di luar negeri

Pada akhir protes pada hari Senin, tentara menutup seluruh lingkungan dan menahan sekitar 200 pengunjuk rasa. Dengan penggerebekan itu, aparat keamanan berharap bisa menangkap mereka semua.

Pasukan keamanan Myanmar membidik rumah-rumah dengan bendera partai Aung San Suu Kyi, Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD), tergantung di balkon. “Mereka menggeledah setiap rumah di jalan,” kata seorang warga. “Jika rumah dikunci, mereka akan membongkar kuncinya untuk masuk.”

Banyak orang di wilayah itu memperkirakan protes besar akan terjadi lagi pada hari Selasa dan polisi serta tentara turun tangan lagi. Tiga demonstran lainnya baru-baru ini tewas, dan lebih dari 60 aktivis dibunuh oleh pasukan keamanan.

Banyak bisnis seperti toko, bank, dan sekolah tutup pada hari Senin sebagai protes terhadap kudeta tersebut. Pada 1 Februari, tentara mengambil alih kekuasaan di negara itu, mengatakan itu karena pemilu November itu curang. Dalam pemilihan ini NLD menang dan Partai Angkatan Darat kehilangan banyak kursi.

READ  Tersangka berusia 30 tahun ditangkap setelah pembakaran

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *