ShareChat India mengumpulkan $145 juta dari Temasek dan lainnya dengan valuasi hampir $3 miliar

NEW DELHI, 27 Juli (Reuters) – Platform berbagi konten India, ShareChat, telah mengumpulkan dana baru senilai $145 juta dari Temasek Holdings Inc Singapura dan dua investor lainnya, senilai $2,88 miliar, kata perusahaan itu kepada Reuters, Selasa.

Pendanaan tersebut menunjukkan daya tarik yang berkembang dari berbagi konten India dan aplikasi video pendek yang telah menjadi populer sejak New Delhi tahun lalu melarang TikTok dari ByteDance dan beberapa aplikasi China lainnya setelah bentrokan perbatasan antara India dan China.

ShareChat memungkinkan pengguna untuk memposting konten dalam 15 bahasa India. Setelah melarang TikTok, perusahaan India itu juga meluncurkan aplikasi berbagi video pendek serupa bernama Moj yang sejak itu menjadi populer dan telah mencetak jutaan unduhan.

Putaran pendanaan terakhir dipimpin oleh Temasek dan Moore Strategic Ventures, dengan partisipasi dari dana yang dibuat bersama oleh Mirai Asset dan portal web Korea Selatan Naver Corp. (035420.KS)ShareChat mengatakan dalam pernyataannya. Reuters adalah yang pertama melaporkan penggalangan dana tersebut.

Investasi terbaru datang sekitar empat bulan setelah ShareChat mengumpulkan $502 juta dari Tiger Global, Snap Inc (SNAP.N), Indonesia (TWTR.N) Yang lain memperkirakan pada saat itu hanya lebih dari $ 2,1 miliar.

“Investasi yang meningkat tahun ini, termasuk tambahan suntikan modal, akan membantu perusahaan menggandakan prioritas strategisnya,” kata ShareChat.

CEO Ankush Sachdeva mengatakan perusahaan akan terus berinvestasi dalam kemampuan AI dari aplikasi video Moj dan meningkatkan alat pengeditan dalam aplikasi.

ShareChat memiliki 180 juta pengguna aktif. Moj memiliki 160 juta pengguna dan terus bertambah di Facebook (FB.O) Instagram Rails sebagai pesaing terbaiknya.

Ekosistem startup digital di India telah menjadi kesayangan para investor.

READ  'Pinjaman default': CMD Pialang Saham Karvys ditangkap

Perusahaan pengiriman makanan Cina yang didukung Ant Group, Zomato, membuat penampilan luar biasa di bursa saham India minggu lalu, menilai perusahaan sekitar $ 13 miliar, sementara perusahaan lain, termasuk Ola yang didukung SoftBank, mengincar penawaran umum perdana (IPO). Baca lebih lajut

Sebuah sumber yang mengetahui strategi tersebut mengatakan ShareChat tidak memiliki rencana penawaran umum perdana segera dan bahwa perusahaan akan fokus untuk saat ini memperluas bisnis dan penawaran yang ada.

Pelaporan oleh Aditya Kalra di New Delhi; Diedit oleh Sonali Pol

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

About The Author

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *