Setelah keputusan sepihak oleh Inggris Raya, ketegangan Brexit meningkat lagi SEKARANG

Inggris secara sepihak memutuskan pada hari Rabu untuk memperpanjang periode di mana perusahaan Inggris tidak membayar bea masuk atas barang yang memasuki Irlandia Utara hingga 1 Oktober. Irlandia dan Uni Eropa tidak senang dengan hal ini.

Menteri Inggris untuk Irlandia Utara, Brandon Lewis, menyusun rencana pada Rabu malam. Di dalamnya, ia menguraikan beberapa langkah untuk mempermudah perusahaan supermarket Inggris yang juga memiliki bisnis di Irlandia Utara. Ini datang dengan banyak administrasi tambahan.

Irlandia Utara tidak lagi menjadi anggota UE sejak Brexit, tetapi menjadi bagian dari European Customs Union. Artinya, negara tersebut antara lain harus mematuhi peraturan keamanan pangan Eropa. Dan pajak juga dikenakan atas barang-barang yang masuk ke negara itu.

Sejauh ini, UE telah memberikan istirahat kepada supermarket dan pajak ini belum dibayarkan, tetapi itu hanya sementara. Namun, Lewis kini telah memutuskan untuk memperpanjang periode ini hingga 1 Oktober tanpa berkonsultasi dengan UE.

Itu sulit di Irlandia. Menteri Luar Negeri Simon Coveney menyebut langkah itu “sangat tidak membantu dalam membangun hubungan kepercayaan yang diperlukan untuk implementasi Protokol Irlandia”.

Tidak ada perbatasan di pulau Irlandia

Oleh karena itu, Coveney mengacu pada perjanjian di sekitar perbatasan antara Irlandia dan Irlandia Utara. Irlandia adalah anggota Uni Eropa, tetapi Irlandia Utara adalah bagian dari Britania Raya. Pada tahun 1998, bagaimanapun, disepakati untuk tidak pernah membuat perbatasan di pulau Irlandia.

Ini telah menciptakan ketegangan yang signifikan sejak Brexit dan negosiator Inggris dan Eropa sekarang mencoba menyelesaikannya. Keputusan sepihak tidak akan mendorong pembicaraan ini, kata Coveney.

Uni Eropa juga kecewa. “Ini melanggar ketentuan Protokol Irlandia,” tulis negosiator Brexit Eropa Maros Sefcovic sebuah pengumuman. “Ini juga merupakan penyimpangan yang jelas dari pendekatan konstruktif sebelumnya dan merusak pekerjaan di kedua sisi.” Sefcovic mengatakan UE akan menanggapi “dengan tepat” keputusan tersebut.

READ  Menteri Bijleveld sangat terkejut dengan nada baru rekan Amerika itu

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *