Teh dengan susu melawan penindasan di Myanmar

Ini dimulai sebagai meme media sosial musim semi lalu. Sekarang telah menjadi simbol perlawanan yang kuat di Asia Tenggara. Itu Aliansi Teh Susu, Sebuah koalisi longgar melawan penindasan oleh otoritas China dan Thailand sekarang juga aktif melawan komplotan kudeta di Myanmar.

“Kami juga marah pada 1988, tapi kemudian kami tidak punya internet,” kata seorang pengunjuk rasa di Yangon, kota terbesar Myanmar, kepada NOS. Dia ingin dipanggil “Andrew” karena takut akan pembalasan.

“Bersatu melawan kediktatoran”

“Saat itu sulit menjangkau dunia luar, tapi sekarang informasi Aliansi Teh Susu tentang Myanmar tersebar melalui Twitter dan Facebook. Sekarang semua orang tahu apa yang terjadi di sini dan kita semua bersatu melawan kediktatoran, termasuk di China dan China India. “

Gerakan itu terjadi Minggu lalu, sebulan setelah kudeta militer di Myanmar Demonstrasi di Taiwan, Thailand, Hong Kong dan Melbourne untuk menunjukkan solidaritas dengan rakyat Myanmar. Di hari yang sama, sedikitnya 18 pengunjuk rasa dibunuh oleh aparat keamanan di Myanmar. Hingga saat ini, sedikitnya 13 orang telah tewas di berbagai kota, lapor kantor berita tersebut.

Selama protes, Pindah salam dengan tiga jari di udara:

READ  Evakuasi baru di Sydney karena hujan lebat dan banjir SEKARANG

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *