Facebook mencabut larangan iklan politik di AS | SEKARANG

Facebook mengakhiri larangan iklan politik sehubungan dengan pemilihan AS pada hari Kamis. Untuk pertama kalinya dalam beberapa bulan, dimungkinkan untuk mengiklankan politik, pemilu, dan masalah sosial.

“Kami berencana menggunakan beberapa bulan mendatang untuk memeriksa bagaimana iklan ini bekerja dan untuk melihat di mana perubahan lebih lanjut diperlukan,” kata Facebook.

Perusahaan teknologi Amerika itu mengumumkan larangan iklan politik baru menjelang pemilihan umum AS pada November. Dalam minggu-minggu berikutnya, semua iklan politik dilarang setelah Presiden Donald Trump secara terbuka menentang hasil pemilihan presiden.

Perusahaan mengeluarkan pembatasan di tengah kekhawatiran yang berkembang bahwa kandidat presiden mungkin mencoba menggunakan iklan untuk menyesatkan pemilih tentang proses atau hasil pemilu.

Facebook kembali mengizinkan beberapa iklan politik sehubungan dengan pemilihan Senat di negara bagian Georgia pada awal Januari. Blokade penuh mulai berlaku lagi pada 6 Januari. “Kami memperkenalkan larangan sementara ini setelah pemilihan presiden pada November 2020 untuk menghindari kebingungan atau penyalahgunaan setelah hari pemilihan,” tulis perusahaan itu.

READ  Penyair perdana Amanda Gorman menandatangani kontrak model | SEKARANG

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *