Seorang pria yang telah tinggal di gua selama 20 tahun mendapat jab covid setelah mengetahui adanya pandemi

Panta Petrovic

Panta Petrovic | Kredit gambar: AFP

Sorotan utama

  • Panta Petrovic, yang menghabiskan 20 tahun di sebuah gua di selatan Serbia
  • Dia mengetahui tentang pandemi coronavirus tahun lalu
  • Dia mendapatkan vaksinasi Covid-nya dan meminta orang-orang untuk divaksinasi

Bagaimana jika Anda belum pernah mendengar tentang Covid? Kedengarannya seperti mimpi Anda akan melakukan apa saja, bukan?

Bagi Panta Petrovic itu adalah kenyataan, dia telah tinggal di sebuah gua di Gunung Stara Planina di Serbia selatan selama 20 tahun.

Ya, dia benar-benar hidup di bawah batu.

Petrovic mengetahui tentang Covid pada kunjungan supermarket langka di kampung halamannya di Pirot tahun lalu dan sekarang telah mendapatkan suntikan Covid-nya.

Ketika Petrovic mengetahui tentang pandemi, dia tahu dia akan divaksinasi sesegera mungkin.

“Dia [the virus] tidak memilih. Nanti ke sini juga, di gua saya,” kata raja social distancing AFP.

Pertapa yang tinggal di gua itu mengatakan bahwa dia “tidak mengerti keributan” yang dibuat oleh antivaxxers tentang vaksin. Dia berkata, “Saya ingin mendapatkan ketiga dosis, termasuk yang ekstra. Saya mendorong setiap warga untuk mendapatkan vaksinasi, setiap satu.”

Rumah Petrovic hanya bisa dicapai melalui tanjakan yang curam. Dia menerima kesejahteraan hewan serta menyumbangkan makanan dan persediaan untuk hewan yang dia miliki.

Petrovic menjelaskan mengapa dia memilih untuk hidup dalam isolasi: “Saya tidak bebas di kota. Selalu ada seseorang yang menghalangi Anda – apakah Anda berdebat dengan istri Anda, tetangga Anda atau polisi. Tidak ada yang menggangguku di sini.”

Pria berusia 70 tahun itu bekerja sebagai buruh sebelum memutuskan pindah ke gua. Sekarang dia menghabiskan hari-harinya mencari sisa makanan dari tong sampah. Dia pergi memancing di sungai lokal dan terutama makan jamur.

READ  Vaksinasi Coronavirus: Efek Samping Yang Mungkin Dari Booster Vaksin COVID-19

Di dalam gua ia memiliki bak mandi tua berkarat yang ia gunakan sebagai toilet (dua untuk satu), beberapa bangku dan tumpukan jerami untuk tidur.

Sebelum meninggalkan Pirot, ia menyumbangkan seluruh uangnya kepada masyarakat dengan mendanai pembangunan tiga jembatan kecil di kota tersebut.

Dia berkata, “Uang dikutuk, itu merusak orang. Saya pikir tidak ada yang bisa merusak seseorang seperti uang.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *