Panel SCBA Memilih 48 Pengacara Mahkamah Agung untuk Diangkat sebagai Hakim Agung: The Tribune India

layanan berita tribun

New Delhi, 13 Agustus

Sebuah komite seleksi yang dibentuk oleh Asosiasi Pengacara Mahkamah Agung (SCBA) telah memilih nama-nama 48 pengacara Mahkamah Agung untuk dipertimbangkan sebagai hakim di 17 pengadilan tinggi.

Secara umum, Collegium hanya mempertimbangkan pengacara pengadilan tinggi untuk pengangkatan hakim di pengadilan tinggi tertentu, tetapi SCBA telah meminta agar pengacara pengadilan tinggi dipertimbangkan untuk pengangkatan ke pengadilan tinggi.

Panel pencarian SCBA telah memilih sembilan nama untuk Pengadilan Tinggi Allahabad; enam untuk Pengadilan Tinggi Punjab dan Haryana; masing-masing lima untuk Pengadilan Tinggi Patna dan Pengadilan Tinggi Calcutta; masing-masing tiga untuk pengadilan tinggi Delhi, Gauhati, Uttarakhand dan Jharkhand; masing-masing dua untuk Pengadilan Tinggi Bombay dan Pengadilan Tinggi Madras; dan masing-masing satu untuk pengadilan tinggi Manipur, Kerala, Rajasthan, Telangana, Orissa, Karnataka dan Jammu & Kashmir, mengumumkan SCBA.

Di bawah arahan Presiden SCBA Vikas Singh, panel tujuh anggota terdiri dari Wakil Presiden SCBA Pradeep Rai, anggota Komite Eksekutif SCBA Mahalakshmi Pavani dan empat pengacara senior.

Seluruh latihan dilakukan dalam enam sesi konferensi video yang menyertakan nama 69 pengacara dan akhirnya 48 di antaranya terpilih.

25 pengadilan tinggi memiliki kekuatan sanksi 1.098 hakim. Namun, sekitar 450 jabatan hakim kosong.

Presiden SCBA Vikas Singh telah menulis surat kepada Ketua Mahkamah Agung India NV Ramana pada tanggal 31 Mei, meminta agar para pengacara yang bertugas di Mahkamah Agung dipertimbangkan untuk diangkat ke Mahkamah Agung.

“Pengacara yang terampil dan berpengalaman yang berpraktik di Mahkamah Agung akan terbukti menjadi hakim yang layak dan layak di pengadilan tinggi,” tulis Singh.

Setelah itu, komite eksekutif SCBA membentuk “komite pencari” yang terdiri dari pejabat dan pengacara seniornya untuk memfasilitasi proses kenaikan dengan mengidentifikasi praktisi Mahkamah Agung yang layak dan layak.

READ  Kondisi Laut Merah Memanas, Houthi Serang Kapal Perang AS Pakai Drone - Manadopedia

Namun, beberapa asosiasi pengacara Mahkamah Agung menentang permintaan SCBA.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *