Sengketa Gereja atas Yasmin Ungkap Ketegangan Politik Agama Indonesia – The Diplomat

Sengketa Gereja atas Yasmin Ungkap Ketegangan Politik Agama Indonesia – The Diplomat

Pada Minggu Paskah 2023, Kota Bogor meresmikan gedung baru Gereja Kristen Indonesia (GKI) Yasmin. Itu adalah upacara besar dihadiri oleh para politisi papan atas seperti Menteri Politik, Hukum dan Keamanan Mahfud MD, Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian dan Ketua Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) Atnike Nova Sigiro.

Tapi apa yang seharusnya menjadi acara perayaan malah mengungkapkan dan menghasilkan perpecahan yang jelas di majelis lokal dan di negara itu sendiri. Menghadapi perlakuan ilegal dan tidak adil dari pemerintah setempat terhadap gereja, banyak anggota gereja menolak untuk menghadiri peresmian atau kebaktian di gedung baru.

Ini bukan hanya acara lokal – gereja ini telah menarik perhatian internasional setidaknya selama 15 tahun, paling tidak karena telah menjadi mikrokosmos dari arus toleransi beragama, kerukunan beragama dan kebebasan beragama yang berlawanan di Indonesia. Karenanya kehadiran menteri kabinet senior pada perayaan itu.

Mendapatkan izin untuk membangun gereja di Indonesia memang sulit. Gereja membutuhkan izin khusus yang dikenal sebagai Izin Mendirikan Bangunan (DI B). Keputusan Bersama Menteri tahun 2006 (SKB) membuat izin ini sangat sulit bagi banyak gereja baru. Pelamar harus mendapatkan 90 tanda tangan persetujuan dari calon anggota gereja—bahkan sebelum mereka memiliki rumah gereja lokal.

Mereka juga harus mendapatkan 60 tanda tangan dari rumah tetangga yang berbeda agama. Beberapa tetangga ini mungkin tidak toleran, tetapi masalah yang lebih besar adalah bahwa dengan desas-desus tentang kemungkinan pembangunan gereja, kelompok Islam radikal memobilisasi anggotanya di daerah tersebut, menyebarkan desas-desus palsu di antara penduduk setempat, atau mengintimidasi mereka untuk menentang pembangunan gereja. Setelah semua provokasi ini, pejabat lokal mungkin ragu tanpa batas waktu atau menolak untuk menanggapi sama sekali.

Namun terlepas dari semua rintangan ini, banyak gereja sedang dibangun. Ketika saya mengangkat masalah Gereja Yasmin dengan seorang pejabat senior di Kementerian Agama, dia mengatakan kepada saya, “Ya, ada masalah yang kami sesali dan sedang kami upayakan. Tapi harap diingat juga bahwa ada hampir 70.000 gereja di Indonesia yang buka dan biasanya berfungsi dengan baik.”

READ  Lembaga negara untuk proyek strategis nasional di bawah Omnibus Law Indonesia

GKI Yasmin memulai proses aplikasi pada tahun 2003, mengisi semua formulir, melewati rintangan lainnya dan menerima izin bangunan pada tahun 2006. Walikota Bogor saat itu, Diani Budiarto, secara pribadi menghadiri upacara peletakan batu pertama.

Apakah Anda suka artikel ini? Klik di sini untuk berlangganan akses penuh. Hanya $5 per bulan.

Semua orang tampak baik-baik saja. Namun, pada 2008, setelah diprotes sejumlah warga, Diani membekukan izin gereja tersebut. Menghadapi tindakan yang melanggar hukum ini, gereja menggugat keputusan kota di pengadilan, akhirnya melalui beberapa kali banding sampai ke Mahkamah Agung Indonesia, yang memenangkan gereja pada tahun 2010.

Reaksi pemerintah Bogor terhadap keputusan pengadilan tertinggi negara itu lebih buruk daripada tidak sama sekali. Mulanya mengabaikan keputusan tersebut, lalu pada 2011 mencabut izin bangunan gereja seluruhnya.

Menghadapi penolakan keputusan Mahkamah Agung oleh pemerintah daerah, pemerintah pusat tidak berbuat apa-apa, setidaknya dalam hal kebijakan publik.

Sementara itu, gereja memprotes dan mulai mengadakan kebaktian mingguannya di luar ruangan di dekat Istana Kepresidenan di jantung ibu kota Jakarta, 56 kilometer utara. Protes pasif mereka terjadi di depan kedutaan, pusat perbelanjaan mahal dan hotel elit, di depan pengusaha, politisi, dan jurnalis. Hal ini menarik perhatian luas, dan selanjutnya setiap tinjauan masalah kebebasan beragama di Indonesia pasti akan mencakup Gereja Yasmin, meskipun ada masalah agama besar di negara ini.

Sementara itu, negosiasi dengan Pemerintah Kota Bogor sedang berlangsung. Pada 2015, walikota baru Bima Arya yang terpilih pada 2014 mengusulkan pemindahan gereja ke lokasi baru. Walikota baru mencari rekonsiliasi dan “meminta maaf kepada seluruh jemaat karena menunggu 15 tahun,” dan dia “berterima kasih atas kesabaran mereka selama masa yang sangat sulit dan menantang ini.” Saat Natal, dia berjabat tangan dengan setiap pengunjung gereja.

READ  Gempa besar mengguncang Indonesia

Pada Agustus 2021, Pemerintah Bogor mengeluarkan izin bangunan baru untuk lokasi baru, 1,5 km dari lokasi gereja semula. Puncaknya adalah upacara Minggu Paskah yang menunjukkan perpecahan di masyarakat.

Peristiwa ini mengungkap ketegangan dalam masyarakat Indonesia yang sangat religius. Sementara kebebasan beragama, hak beragama, toleransi beragama dan kerukunan beragama sering diperlakukan sebagai hal yang sangat mirip, hampir identik, pada kenyataannya mereka bisa menuju ke arah yang sangat berbeda.

Umat ​​\u200b\u200byang menolak merayakan gedung baru memiliki hukum di pihak mereka. Selama 20 tahun mereka berjuang dengan damai untuk membangun gereja mereka, dan pengadilan tertinggi negara telah mendukung mereka. Anda berhak atas situs web asli. Menyerah sekarang dan menerima gereja yang direlokasi dapat memberikan kekuasaan penuh kepada pemerintah daerah lain untuk mengikuti contoh Bogor dan tunduk pada massa daripada hukum.

Jemaat lain menanggapi, seperti yang dikatakan seorang pemimpin Kristen senior kepada saya, “Ya, kami memiliki hak, tetapi apakah kami harus selalu menuntut hak kami? Bukankah keharmonisan, menghormati orang lain, menyelamatkan muka dan, ya, memaafkan juga penting?” Sikap ini tidak hanya mengacu pada teologi Kristen, tetapi juga mencerminkan kepekaan budaya dan politik Indonesia yang dalam.

Pemerintah Indonesia telah membentuk forum kerukunan umat beragama (Forum Kerukunan Umat Beragama, FKUB) di seluruh tanah air. Setiap forum berkontribusi untuk memfasilitasi dialog antar kelompok agama dan, ketika ada ketegangan, mencoba untuk menyelesaikannya. Mereka seringkali merupakan institusi yang sangat baik yang melakukan pekerjaan penting dan tidak hanya mencoba menyelesaikan perselisihan, tetapi juga mencegahnya sebelum masalah muncul.

Apakah Anda suka artikel ini? Klik di sini untuk berlangganan akses penuh. Hanya $5 per bulan.

READ  Muslim Indonesia dan Malaysia merayakan Hari Raya Puasa sebagai ketakutan akan meredanya COVID-19

Perhatikan, bagaimanapun, bahwa tujuan utama mereka adalah keharmonisan, bukan keadilan atau kebebasan. Ketika dua pihak berselisih, sebuah forum akan mencoba menenangkan mereka dan mendorong kompromi atau toleransi untuk memulihkan keharmonisan masyarakat. Namun, hal ini dapat mengecilkan keadilan dan legalitas yang sebenarnya dari beberapa klaim di mana salah satu pihak telah dirugikan dan tidak ada ganti rugi yang akan diperoleh.

Indonesia memiliki adat istiadat yang saling bertentangan mengenai agama dan potensi sumber ketegangan sosial dan politik lainnya. Sesuai dengan hukum internasional, ia memiliki kewajiban untuk menjunjung tinggi kebebasan beragama, meskipun pelaksanaan kebebasan itu menyinggung orang lain. Dia juga ingin menjunjung tinggi komitmen budayanya yang mengakar pada kerukunan dan toleransi beragama, bahkan jika itu berarti kebebasan beragama yang sejati dapat dibatasi atas nama perdamaian sosial.

Tidak ada solusi mudah untuk standar yang bersaing ini. Banyak orang di Barat dapat menggunakan dosis harmoni yang sehat untuk menangkal individualisme yang berlebihan. Namun Indonesia perlu memperhatikan hak dan kebebasan beragama secara lebih serius, bahkan saat Indonesia berusaha menjaga perdamaian dalam masyarakat multi-agama.

About The Author

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *