Baru: kartu untuk hewan yang belum ditemukan

Di manakah di dunia ini kita dapat menemukan spesies baru? Para ilmuwan telah memetakannya.

Pengetahuan kita tentang keanekaragaman hayati sama sekali tidak stagnan. Para peneliti masih dapat melacak hewan dan tumbuhan yang tidak dikenal. Sementara itu, lebih dari 1,8 juta spesies telah dideskripsikan menggunakan nomenklatur binomial dari ahli botani dan ahli zoologi Carl Linnaeus (1707-1778) – di mana organisme diberi nama genus dan spesies. Namun, diperkirakan ada lebih dari 10 juta spesies di bumi.

Jadi, masih banyak yang harus dilakukan agar ahli taksonomi dan penjelajah menemukan semua makhluk ini. Untuk membantu, para ilmuwan Universitas Yale kini telah membuat peta kehidupan spesies yang belum ditemukan. Mereka telah mempublikasikan hasil mereka di jurnal perdagangan Ekologi & evolusi alam.

Baca juga:

Kartu kehidupan

Dalam studi tersebut, para peneliti memfokuskan pada empat kelas vertebrata: amfibi, reptil, mamalia, dan burung. Pertama, mereka memeriksa lokasi, distribusi, data historis, dan sifat biologis sekitar 32.000 vertebrata yang diketahui. Mereka juga memasukkan jumlah ahli taksonomi yang aktif di setiap daerah dalam analisis mereka. Dengan menggunakan data ini, para ilmuwan memperkirakan berapa banyak hewan yang belum ditemukan yang dapat ditemukan di mana saja di bumi.

Anda dapat menggunakan kartu tersebut sini jelajahi diri Anda sendiri. Pilih kelas hewan di sebelah kanan dan arahkan mouse ke atas peta kehidupan. Anda kemudian akan melihat persentase per lokasi. Ini menunjukkan berapa persen dari jumlah total hewan yang belum ditemukan (sekitar 9 juta) yang dapat ditemukan di lokasi ini, kata para peneliti.

Ahli ekologi Belanda Roel van Klink, yang berafiliasi dengan Universitas Leipzig, berpendapat bahwa ini adalah studi yang dilakukan dengan baik. “Para peneliti menggunakan semua data yang mungkin untuk memprediksi berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk menemukan suatu spesies dan kemudian mengekstrapolasi lokasi di mana spesies vertebrata baru masih dapat ditemukan.”

READ  Kepala Manchester United Ed Woodward 'siap memecat Ole Gunnar Solskjaer'

Uang lebih

Analisis menunjukkan bahwa kemungkinan untuk menemukan vertebrata yang belum ditemukan paling tinggi di hutan hujan tropis Brazil, Indonesia, Madagaskar, dan Kolombia secara umum. Sekitar 25 persen dari spesies yang sebelumnya tidak teridentifikasi dapat ditemukan di sana. Kebanyakan reptilia dan amfibi baru kemungkinan besar muncul di daerah neotropis dan hutan Indo-Melayu.

Van Klink tidak menganggap ini mengejutkan. “Hutan hujan tropis adalah kawasan dengan keanekaragaman hayati paling banyak di dunia dan paling tidak ramah. Jadi tidak heran jika masih ada sesuatu yang bisa ditemukan di sana. Jelas terlihat bahwa hutan hujan tropis di Afrika terbukti telah diteliti dengan lebih baik. Tetapi para peneliti memperkirakan 17 persen spesies baru juga ada di sana. “

Van Klink juga menunjukkan bahwa akan lebih baik jika lebih banyak uang tersedia untuk memetakan spesies dunia “sebelum mereka punah karena campur tangan manusia dan perubahan iklim”.

Membengkak: Ekologi & evolusi alam, Universitas Yale melalui EurekAlert!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *