Semburan sinar gamma menunjukkan perilaku luar biasa di halaman belakang para peneliti, membuat mereka tercengang

Sekelompok ilmuwan telah menerima kilasan terbaik dari ledakan sinar gamma, jenis ledakan paling dramatis di alam semesta. Beberapa dari ledakan ini, menurut para astronom, terjadi ketika sebuah bintang besar – lima atau sepuluh kali massa Matahari kita – meledak dan berubah menjadi lubang hitam. Ketika dua benda bintang yang sangat padat yang disebut bintang neutron bertabrakan dan membentuk lubang hitam, ledakan sinar gamma dapat terjadi. Menariknya, ledakan sinar gamma yang diamati oleh para astronom selama beberapa malam di tahun 2019 kemungkinan berjarak sekitar satu miliar tahun cahaya dari Bumi, membuat peristiwa menakjubkan ini menjadi sangat dekat.

Semburan sinar gamma membuat para peneliti kagum

Fermi dan Swift, dua observatorium antariksa NASA, adalah yang pertama mendeteksi peristiwa yang diberi nama GRB 190829A karena terjadi pada 29 Agustus 2019. Kembang api diluncurkan dari arah Eridanus, konstelasi utama di belahan bumi selatan. Ketika para ilmuwan di balik studi baru mengetahui deteksi ledakan sinar gamma, mereka mengaktifkan Sistem Stereoskopik berenergi tinggi, sekelompok lima Teleskop Sinar Gamma di Namibia (HESS).

Teleskop memantau ledakan selama total 13 jam selama tiga malam dalam upaya untuk mencari tahu apa yang terjadi. Para ilmuwan mampu mempelajari foton energi secara signifikan lebih tinggi menggunakan pengamatan ini dibandingkan dengan ledakan sinar gamma jauh. Selama analisis, para peneliti memperhatikan bahwa pola sinar-X berenergi tinggi dan sinar gamma identik – sesuatu yang tidak diharapkan oleh para ilmuwan karena kedua jenis radiasi tersebut dianggap disebabkan oleh penyebab yang berbeda.

Namun, para ilmuwan hanya melihat empat ledakan menakjubkan ini dari permukaan bumi, jadi mereka berharap instrumen dan pengamatan baru akan memberi mereka lebih banyak informasi tentang ledakan sinar gamma. Dalam sebuah laporan oleh Space.com, Andrew Taylor, seorang fisikawan di Deutsches Elktronen-Synchrotron dan rekan penulis makalah baru, mengatakan bahwa mereka sedang duduk di barisan depan ketika ledakan sinar gamma tersebut terjadi. Dia juga mengatakan bahwa tim mereka dapat memantau aurora berikutnya selama beberapa hari dan energi yang belum pernah ada sebelumnya dari sinar gamma. Edna Ruiz-Velasco juga mengatakan kepada portal media bahwa hal yang luar biasa tentang ledakan sinar gamma adalah bahwa hal itu terjadi di halaman belakang kosmik. Selain itu, rekan penulis makalah menyatakan bahwa foton berenergi sangat tinggi tidak diserap dalam tumbukan dengan latar belakang dalam perjalanan mereka ke Bumi.

READ  Peluncuran uji coba Starliner dimulai selambat-lambatnya pada 2 April - Spaceflight Now

foto: rana

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *