Sebuah studi baru menunjukkan bahwa tyrannosaurus muda kira-kira seukuran anjing

Sebuah studi dari University of Edinburgh, yang diterbitkan Senin, menunjukkan bahwa para peneliti yang mempelajari fosil embrio dinosaurus pertama yang diketahui menunjukkan bahwa panjang dinosaurus sekitar tiga kaki ketika menetas.

Tim paleontologi mempelajari sisa-sisa fosil embrio dinosaurus, yaitu tulang rahang dan cakar yang masing-masing ditemukan di Kanada dan Amerika Serikat.

Setelah melakukan pemindaian 3D terhadap sisa-sisa tersebut, para peneliti dapat memprediksi bahwa dinosaurus akan menetas dari telur dengan panjang sekitar 17 inci.

Sisa-sisa telur tyrannosaurus belum ditemukan, tetapi penemuan ini dapat membantu ahli paleontologi untuk menemukannya di masa depan.

“Bayi dinosaurus sangat langka,” penulis utama studi Greg Vanston, paleontolog di Universitas Edinburgh, mengatakan kepada CNN, menjelaskan bahwa spesimen yang lebih besar lebih baik terwakili dalam catatan fosil karena tulang mereka lebih tahan lama.

“Sebagian besar dinosaurus tidak hidup di daerah di mana mereka dapat dengan mudah mengubur telurnya,” tambah Funston, membuat penemuan semacam ini semakin langka. “Ini masalah yang cukup besar,” katanya.

Cakar dari Albertosaurus dan tulang rahang dari Daspletosaurus, keduanya panjangnya bisa mencapai sekitar 35 kaki.

Vanston mengatakan mereka sedikit lebih kecil dari sepupu mereka yang lebih terkenal, Tyrannosaurus Rex, yang panjangnya mencapai 40 kaki.

Para peneliti menemukan bahwa tulang rahang, yang panjangnya lebih dari satu inci, memiliki ciri khas kelompok tyrannosaurus, termasuk dagu yang menonjol.

Seorang petani menemukan dinosaurus jenis baru, salah satu dinosaurus tertua yang pernah ada

Funston mengatakan bahwa sementara tyrannosaurus diketahui mengalami banyak perubahan selama hidup mereka, ini menunjukkan bahwa embrio memang memiliki ciri fisik tertentu sebelum menetas.

Dia menambahkan bahwa penemuan tersebut dapat membantu menyelesaikan perdebatan mengenai apakah sampel lain dalam catatan fosil berasal dari spesies baru atau sampel yang lebih muda dari spesies yang diketahui.

Bertemu & # 39;  Scotty, & # 39;  Tyrannosaurus terbesar yang pernah ditemukan

Tyrannosaurus hidup lebih dari 70 juta tahun yang lalu. Tidak banyak yang diketahui tentang perkembangan awal mereka karena sebagian besar spesimen yang dipelajari berasal dari hewan yang lebih tua, kata Vanston, tetapi para peneliti sekarang tahu bahwa mereka dilahirkan dengan gigi lengkap dan dapat berburu sendiri, meskipun pada mangsa yang lebih kecil daripada orang dewasa.

READ  Radar luar angkasa di Bumi melihat lokasi pendaratan Apollo 15 di permukaan bulan

“Ini adalah hewan yang menetas dan mungkin relatif aktif segera setelah menetas,” kata Vanston.

Studi ini telah dipublikasikan di Canadian Journal of Geosciences.

Funston mengatakan dia berencana untuk mencoba melakukan pemindaian sisa dengan akurasi lebih tinggi, untuk memungkinkan studi pertumbuhan gigi, yang dapat mengungkapkan berapa lama tyrannosaurus menghabiskan waktu di dalam telur sebelum menetas.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *