Sebuah studi baru menemukan bahwa gajah menunjukkan perilaku menghindari risiko sebagai respons terhadap isyarat seismik yang dihasilkan manusia

Kredit: Selamatkan Gajah

Para peneliti di Oxford University dan Save the Elephants telah menemukan bukti bahwa gajah Afrika (Loxodonta africana) mendengarkan dan bereaksi terhadap getaran tanah yang disebabkan oleh aktivitas manusia.


Langkah kaki gajah yang berat dan suara aumannya yang berfrekuensi rendah begitu kuat sehingga mereka dapat menciptakan gelombang seismik – getaran yang merambat melintasi Bumi dan di sepanjang permukaannya. Akibatnya, gajah telah mengembangkan kepekaan terhadap penyeberangan darat gelombang suara, sebagian karena membantu mereka berkomunikasi satu sama lain dalam jarak ribuan meter. Hewan memiliki telinga bagian dalam, serta ujung saraf peka tekanan di kaki mereka yang disebut corpus cavernosum, dan para ilmuwan percaya ujung ini membantu mereka mendeteksi getaran seismik.

Sekarang, para peneliti di Oxford University dan Save the Elephants telah menemukan bukti bahwa gajah Afrika (Loxodonta africana) juga mendengarkan dan bereaksi terhadap getaran tanah yang disebabkan oleh aktivitas manusia.

Studi, yang diterbitkan hari ini di Prosiding Royal Society B, menjelaskan bahwa ketika gajah melihat gelombang seismik yang dihasilkan manusia, mereka sering mundur, tampaknya sebagai strategi penghindaran risiko. Studi sebelumnya telah menemukan bahwa itu menghindari suara vokal lebah, auman harimau, suara manusia, dan panggilan alarm gajah lainnya. Tetapi tidak jelas apakah mereka juga bisa mengenali dan membedakan antara suara tanah yang berbeda.

Para konservasionis khawatir bahwa kebisingan buatan manusia dapat mengganggu sinyal yang diterima gajah dari alam dan memengaruhi kelangsungan hidup mereka. Perambatan kebisingan frekuensi rendah menjadi perhatian khusus di Samburu, tempat penelitian ini dilakukan, mengingat kedekatannya dengan jangkauan tembakan artileri. Gajah juga mungkin sensitif terhadap letusan seismik pengeboran minyak, yang saat ini terjadi di Kavango, Namibia.

Untuk mempelajari bagaimana mendeteksi dan menanggapi gelombang seismik yang dihasilkan dari sumber yang berbeda, ahli zoologi Universitas Oxford Dr. Beth Mortimer, rekan dan tim dari Save the Elephants memainkan rekaman seismik gajah dan manusia. kebisingan putih, serta campuran gajah liar di Cagar Alam Samburu dan Cagar Alam Buffalo Springs di Kenya utara.

Ketika peneliti memainkan suara buatan (sendiri atau dalam kombinasi dengan suara gajah), gajah liar sering membeku dan sepertinya mendengarkan suara-suara aneh dengan waspada. Mereka juga menjauh dari sumber kebisingan manusia lebih banyak daripada kebisingan gajah, menunjukkan bahwa mereka menghubungkan kebisingan manusia dengan risiko.

Beth Mortimer berkata: “Suara seismik yang dihasilkan manusia adalah sesuatu yang membuat gajah mundur. Hal ini membuat kami menyimpulkan bahwa mereka mengaitkannya dengan risiko. Kami tidak tahu mengapa – mungkin ada banyak alasan mengapa mereka memilih untuk mundur. mati.’

Kredit: Universitas Oxford

Dr Mortimer mengatakan dia terkejut menemukan bahwa gajah menangkap suara manusia bahkan ketika dikombinasikan dengan suara gajah yang ditumpangkan pada mereka: “Saya berharap mereka hanya menanggapi sinyal yang dihasilkan oleh gajah, dan suara-suara ini menutupi suara manusia, ” kata Dr. Mortimer. Tetapi mereka mengambil bagian yang dihasilkan manusia dari rekaman gabungan dan menariknya kembali.

Itu adalah hasil yang mengejutkan, tetapi sangat penting dalam hal menunjukkan bahwa mereka mendapatkan informasi dari getaran yang dihasilkan manusia. Bukan hanya getaran seismik yang dihasilkan oleh gajah yang relevan dengannya.

Polusi suara yang disebabkan manusia ada di mana-mana – dan jumlahnya terus meningkat aktifitas manusia. “Semakin keras suaranya, dan semakin dekat, semakin besar dampaknya pada gajah,” kata Dr. Mortimer.

Bahkan di daerah yang relatif tenang dan terbuka di kawasan lindung seperti cagar alam, tanah tersebut membawa kebisingan buatan dari kendaraan, generator, tembakan dan sumber lainnya, yang menurut temuan studi baru mungkin cukup untuk mengganggu perilaku gajah.

Dr Mortimer berkata: “Dengan penelitian ini, kami telah menunjukkan bahwa gajah dapat mendeteksi dan merespons getaran yang dihasilkan manusia. Kami telah mengamati respons regresi terhadap suara-suara tersebut, jadi kami tahu bahwa suara manusia menimbulkan tantangan bagi gajah karena mereka sangat sensitif. terhadap getaran tanah.”

Pada akhirnya, Mortimer mengatakan penelitian lebih lanjut diperlukan untuk memahami bagaimana getaran yang dihasilkan manusia mempengaruhi kesejahteraan mereka: “Studi ini membantu menunjukkan bahwa gajah menggunakan getaran seismik untuk berbagai informasi – bukan hanya komunikasi,” katanya. Kita tahu bahwa getaran seismik akan meningkat dari waktu ke waktu, dan kita perlu menyadari bagaimana hal ini mempengaruhi gajah.

“Kami masih tahu sedikit tentang bagaimana gajah menggunakan ultrasound untuk berkomunikasi satu sama lain dan menghargai lingkungan mereka,” kata Chris Thouless, kepala penelitian Save the Elephant. Mereka beroperasi di dunia sensorik yang sangat berbeda dari dunia kita, karena mereka “mendengar” suara berfrekuensi rendah melalui kaki mereka. Mereka mungkin mendeteksi gajah lain, badai petir di kejauhan, dan kebisingan aktivitas manusia pada jarak yang jauh. Keterampilan ini membantu mereka bertahan hidup di lingkungan yang kompleks, tetapi suara buatan manusia dapat mengalahkan sinyal yang lebih halus dari dunia alami.

Temuan utama dari studi ini meliputi:

  • Gajah dapat mendeteksi getaran seismik yang dihasilkan manusia, bahkan saat ini terjadi kebisingan Dicampur dengan getaran yang dihasilkan oleh gajah
  • Gajah menunjukkan perilaku waspada dan mundur dari getaran tanah yang dihasilkan manusia, menunjukkan bahwa mereka bereaksi terhadap mereka dengan menghindari bahaya.
  • Kebisingan buatan manusia dapat mengganggu sinyal Gajah terima dari Dunia alami dan mempengaruhi kelangsungan hidup mereka.

Bisakah peralatan gempa membantu melindungi gajah dari pemburu liar?


informasi lebih lanjut:
Beth Mortimer dkk, Noise Matters: Gajah menunjukkan perilaku menghindari bahaya sebagai respons terhadap sinyal seismik yang dihasilkan manusia, Prosiding Royal Society B: Ilmu Biologi (2021). DOI: 10.1098 / rspb.2021.0774

kutipan: Studi baru menemukan bahwa gajah menunjukkan perilaku penghindaran risiko sebagai respons terhadap isyarat seismik yang dihasilkan manusia (2021, 30 Juni) Diperoleh 30 Juni 2021 dari https://phys.org/news/2021-06-elephants-risk-avoidance- perilaku -respons- buatan manusia.html

Dokumen ini tunduk pada hak cipta. Sekalipun ada kesepakatan yang adil untuk tujuan studi atau penelitian pribadi, tidak ada bagian yang boleh direproduksi tanpa izin tertulis. Konten disediakan untuk tujuan informasi saja.

READ  NASA mengatakan planet yang baru ditemukan memiliki atmosfer 'tidak diketahui', sangat mirip dengan Bumi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *