Sebuah kemunduran besar bagi salah satu pendiri BharatPe Ashneer Grover dalam penyelidikan terhadapnya

Ashneer Grover Kalah Arbitrase Terhadap Tinjauan Tata Kelola BharatPe

New Delhi:

Salah satu pendiri dan direktur pelaksana BharatPe Ashner Grover telah kehilangan arbitrase yang dia ajukan terhadap penyelidikan perusahaan terhadapnya, kata sumber, karena arbiter darurat tidak melihat alasan untuk menghentikan tinjauan tata kelola perusahaan fintech.

Mr Grover, yang bulan lalu mengambil cuti dua bulan setelah tuduhan bahasa kasar terhadap karyawan Kotak Mahindra Bank dan praktik penipuan, telah mengajukan gugatan arbitrase ke Pusat Arbitrase Internasional Singapura (SIAC) menuntut penyelidikan perusahaan terhadapnya. Itu ilegal.

Sumber yang mengetahui langsung perkembangan tersebut mengatakan arbiter darurat (EA) menolak kelima alasan bandingnya dan menolak satu pengecualian.

Sementara BharatPe menolak berkomentar karena masalah itu tergantung pada hakim, Grover tidak dapat segera dihubungi untuk dimintai komentar.

Tuan Grover membela di hadapan arbiter ketidakabsahan penyelidikan pendahuluan karena itu melanggar Perjanjian Pemegang Saham dan Anggaran Dasar Perusahaan dan Perusahaan tidak memiliki wewenang untuk melakukan penyelidikan semacam itu.

Dia telah menggambarkan semua penunjukan untuk tinjauan independen terhadap proses dan sistem internal perusahaan sebagai pelanggaran hukum.

Dia menuduh bahwa anggota komite yang meninjau proses tata kelola, seperti CEO perusahaan Sohail Samir dan penasihat umum perusahaan Sumit Singh, tampak bias.

Grover juga mengatakan dalam petisi bahwa tidak ada tindakan yang diambil terhadapnya, “Pengangkatan Sohail Samir sebagai direktur tetap tertunda, dan dia dilarang melakukan tugas apa pun sebagai direktur perusahaan.”

Sumber mengatakan EA telah menolak semua lima fasilitas.

Mengenai klaim bias, EA mengatakan klaim Grover tampaknya tidak kredibel atau dapat diandalkan karena hingga seminggu yang lalu baik Tuan Suhail dan Tuan Sumeet termasuk di antara karyawan terbaik dan semuanya hebat tentang mereka.

READ  Suryoday ATM: Suryoday Bank memutuskan untuk menutup ATM-nya, pemberi pinjaman lokal pertama yang melakukannya

Selain itu, semua yang telah dilakukan perusahaan sesuai dengan standar hukum dan tata kelola, jadi tidak perlu mengubah apa pun, seperti yang ditunjukkan EA, dengan tegas menolak semua tuduhan dan tidak menghibur Grover.

Sumber mengatakan Mr Grover dapat mengajukan banding atas perintah arbiter ke Pengadilan Tinggi Delhi.

Dalam pembelaannya, Mr Grover mengklaim bahwa meskipun banyak pernyataan/keberatan, BharatPe sengaja membuat peninjauan dan evaluasi oleh komite peninjau sebagai proses yang tidak jelas dan tidak memberinya kesempatan untuk mempresentasikan kasusnya.

Sumber mengatakan sidang pertama arbitrase diadakan pada 20 Februari, dan CIA mengeluarkan perintah dua hari sebelumnya.

Mr. Grover diwakili oleh Karanjawala & Co, sedangkan BharatPe diwakili oleh Senior Adviser Abhishek Singhvi.

Dalam pernyataan bulan ini, Mr. Grover menyerukan agar Mr. Samir dimakzulkan. Tetapi mengeluarkan CEO dari posisi direktur akan membutuhkan persetujuan dari salah satu pendiri BharatPe Shashavpat Nakrani.

Lebih lanjut, Mr. Grover telah berusaha untuk membubarkan komite audit yang ada, dan ‘Komite Hukum’ baru harus dibentuk untuk menilai dan melakukan tinjauan komprehensif atas urusan BharatPe.

Penyelidikan internal awal mengidentifikasi besarnya pelanggaran keuangan lebih dari Rs 50 crore. Sumber mengatakan BharatPe telah menyewa firma hukum dan penasihat risiko untuk melakukan penyelidikan yang lebih rinci setelah tuduhan kesalahan keuangan.

Audit dilakukan oleh PricewaterhouseCoopers (PwC) bersama dengan Alvarez & Marsal (A&M). Tinjauan itu mengungkapkan dugaan penyalahgunaan dana oleh Madhuri Jain, kepala kontrol di BharatPe dan istri Mr Grover.

Ibu Jane, yang bertanggung jawab atas pengadaan, keuangan, dan sumber daya manusia sejak awal berdirinya perusahaan, dipecat setelah audit.

Perkembangan seputar pendiri kontroversialnya telah meningkat di BharatPe sejak klip audio muncul di mana Mr Grover diduga mengancam karyawan Kotak Wealth Management karena gagal mendapatkan dana untuk penjualan saham awal Nykaa. Pada 19 Januari, Mr. Grover dikirim dengan cuti sukarela selama dua bulan hingga akhir Maret.

READ  Big 4 meminta karyawan untuk mengungkapkan investasi crypto tahun ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *