Sanksi AS: China Gantikan Pemimpin Partai Xinjiang di Tengah Tuduhan Kerja Paksa | Berita Dunia

Partai Komunis yang berkuasa telah menggantikan pemimpinnya di wilayah barat laut Xinjiang yang bergejolak, Chen Quanguo, yang dikenai sanksi oleh AS tahun lalu karena dugaan pelanggaran hak asasi manusia terhadap minoritas Muslim Uyghur di wilayah terpencil.

Ma Xingrui, mantan gubernur Provinsi Guangdong, telah ditunjuk sebagai pemimpin partai baru di Xinjiang.

“Komite Sentral PKC telah menunjuk Ma Xingrui sebagai pemimpin partai baru untuk Xinjiang. Chen Quanguo, yang tidak lagi menjadi sekretaris Komite Otonomi Daerah Xinjiang Uyghur PKC, akan diberikan penunjukan lain, sesuai dengan keputusan Komite Sentral PKC, ”kata sebuah pernyataan yang dirilis oleh Kantor Berita Xinhua pada hari Sabtu.

Langkah untuk menggantikan Chen, yang sebelumnya adalah pemimpin partai Tibet, terjadi sehari setelah Presiden AS Joe Biden menandatangani undang-undang yang melarang barang-barang dari Xinjiang kecuali perusahaan dapat membuktikan bahwa barang-barang itu tidak dibuat menggunakan surat wasiat kerja paksa setempat.

Kelompok hak asasi manusia telah mengklaim penindasan terhadap Muslim Uighur di wilayah yang menempati tempat penting dalam rantai pasokan global.

China telah berulang kali membantah tuduhan tersebut.

Xinjiang adalah sumber kapas untuk pakaian dan lokasi utama untuk pembuatan polisilikon untuk panel surya, yang dipandang penting untuk peralihan global dari bahan bakar fosil.

Chen telah dituduh melakukan pelanggaran hak asasi manusia yang meluas terhadap Uyghur oleh AS, Inggris dan Uni Eropa, tetapi telah direkomendasikan untuk dipromosikan, South China Morning Post yang berbasis di Hong Kong melaporkan perkembangan tersebut.

Tiga pejabat China yang dikenai sanksi oleh Amerika Serikat tahun lalu adalah Chen, Zhu Hailun, sekretaris partai dari Komite Politik dan Hukum Xinjiang, dan Wang Mingshan, sekretaris partai dari Biro Keamanan Publik Xinjiang.

READ  Jepang berencana membuang air radioaktif ke laut di pembangkit listrik tenaga nuklir Fukushima dalam dua tahun SEKARANG

China sedang berjuang melawan tuduhan pelanggaran hak asasi manusia terhadap Muslim Uighur dari barat dalam beberapa tahun terakhir.

Tuduhan tersebut termasuk pemenjaraan sekitar satu juta orang dari komunitas minoritas Muslim di kamp-kamp interniran, kerja paksa di fasilitas produksi di Xinjiang yang kaya sumber daya, aborsi paksa dan indoktrinasi massal.

Beijing membantah tuduhan ini, dengan mengatakan langkah-langkah keamanannya di Xinjiang bertentangan dengan gerakan separatis Islam Turkestan Timur (ETIM), yang dituduh mengobarkan terorisme dan separatisme di wilayah tersebut.

Beijing mengatakan telah membuka pusat pelatihan kejuruan dan deradikalisasi orang-orang yang telah dipengaruhi oleh pasukan separatis.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *