Covid: Peningkatan ahli untuk topeng belakang; kecocokan yang benar memegang kuncinya | Berita India

PUNE: Anggota Gugus Tugas Maharashtra untuk Covid-19 telah menyarankan untuk memperbarui masker di hadapan saran dari para ahli tentang mengadaptasi perilaku yang sesuai dengan Covid ke standar yang lebih tinggi untuk melindungi orang dari infeksi Omicron.
Vinod Scaria, ilmuwan senior di CSIRIGIB yang berbasis di Delhi, yang merupakan bagian dari INSACOG, mengatakan dalam tweet baru-baru ini bahwa topeng yang “pas dengan benar” adalah yang paling penting.
“Tanpa kejutan, pemenang yang jelas adalah topeng FFP2 yang pas. Risiko rata-rata infeksi adalah 1 dari 1.000 ketika mereka yang terinfeksi dan rentan memakai masker FFP2 yang pas. Masker bedah bekerja sangat buruk (risiko 1 dari 10). Mungkin ide yang bagus untuk mengupgrade masker pada kelompok berisiko tinggi seperti immunocompromised dan orang-orang dengan komorbiditas.”

Anggota satgas negara, drg. Shashank Joshi berkata, “Covid adalah virus droplet di udara. Anda harus menggunakan masker yang pas untuk mencegah infeksi virus di udara … Jika seseorang memakai masker kain, mereka juga harus memakai masker bedah 3 lapis untuk melindungi dari tetesan virus, ”katanya, transferabilitas strain leluhur dari Wuhan adalah 3,5, yang telah meningkat menjadi enam untuk varian Delta dan menjadi lebih dari sembilan untuk Omicron.
“Kecepatan transmisi sangat cepat dengan Delta dan Omicron, itulah mengapa sangat penting untuk memakai masker N95 atau FFP2 di layanan kesehatan dan di lingkungan yang ramai. Selain itu, topeng harus pas. Meninggalkan celah pada masker, meskipun menutupi mulut dan hidung, dapat menimbulkan risiko penularan.”
Vasant Nagvekar, Penasihat Penyakit Menular dan anggota gugus tugas negara bagian, mengatakan, “Dengan gambaran Omicron, konsep lama mungkin perlu diubah. Misalnya, banyak dari mereka dengan infeksi sebelumnya ditambah kedua dosis vaksin juga akan terkena infeksi. Tapi infeksinya ringan,” katanya.
dr. Maria Nigam, dokter dan pendiri utama PRANA, mengatakan: “Masker N95 atau FFP2 mencegah sekitar 95% partikel virus di udara memasuki saluran udara hidung. Tapi masker bedah yang dipakai kebanyakan orang tidak cukup baik untuk memblokir penularan secara efektif.”

READ  Fischer menemukan botol wiski yang belum dibuka di dalam ikan | Fischer menemukan sebotol wiski yang belum dibuka di dalam ikan, videonya menjadi viral

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *