Covid 19: Afrika Selatan berhenti melacak dan mengkarantina kontak dalam kasus Covid

JOHANNESBURG: Afrika Selatan telah berhenti dengan efek langsung penganiayaan dan karantina Kontak kasus terkonfirmasi Covid-19, kata Kementerian Kesehatan.
“Semua jejak kontak akan segera dihentikan kecuali di lingkungan berkumpul dan situasi pelarian klaster atau situasi mandiri. Semua kontak tidak boleh dites kecuali ada gejala,” kata Dirjen Kemenkes Sandile Buthelezi.
Dia mengatakan semua kontak harus melakukan tugas normal mereka dengan tes suhu harian dan skrining gejala dari tanda-tanda awal, lapor Kantor Berita Xinhua.
Jika kontak mengembangkan gejala, mereka harus diuji dan diobati sesuai dengan tingkat keparahan gejala.
“Setiap karantina harus segera diakhiri. Ini berlaku untuk kontak yang divaksinasi dan tidak divaksinasi. Tidak diperlukan pengujian Covid-19 terlepas dari paparan risiko kecuali kontak menjadi bergejala, ”tambahnya.
Buthelezi mengatakan bahwa orang yang terinfeksi dan terisolasi dapat kembali bekerja setelah delapan atau 10 hari, tergantung pada status klinis orang tersebut.

READ  Fischer menemukan botol wiski yang belum dibuka di dalam ikan | Fischer menemukan sebotol wiski yang belum dibuka di dalam ikan, videonya menjadi viral

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *