Saksikan perjalanan lempeng tektonik bumi selama satu miliar tahun

Tidak seperti semua planet berbatu lainnya di Tata Surya, permukaan bumi adalah teka-teki gambar raksasa yang kepingannya terus bergerak. Setiap potongan puzzle adalah lempeng tektonik, tartine besar yang terbuat dari kerak planet dan sepotong mantel inti yang kokoh, cumi-cumi tetapi baja. Pelat-pelat ini bergerak dengan kecepatan yang sama seperti kuku Anda, menabraknya, meluncur dari sisi ke sisi dan meluncur di bawah dan di atas satu sama lain – dengan demikian, mereka memahat wajah dunia.

Setengah abad yang lalu, lempeng tektonik diterima oleh komunitas ilmiah yang awalnya skeptis. Sains masih dalam tahap awal. Nah, seperti diberitakan di majalah terbitan terbaru Ulasan Ilmu Bumi, Ilmuwan dapat menciptakan perjalanan lempeng tektonik bumi selama milyaran tahun terakhir dalam sejarahnya.

Simulasi komputer kuno cenderung menciptakan kembali pergerakan benua saja, menunjukkan mereka melayang dengan latar belakang samudra biru yang asimetris seperti roti panggang yang terayun-ayun dalam sup. Kali ini, para ilmuwan mencoba pendekatan baru. Mereka menggabungkan data magnetik, yang mengungkapkan lokasi batuan relatif terhadap kutub magnet dari jutaan tahun lalu, dengan data geologi yang menjelaskan bagaimana lempeng berinteraksi di sepanjang batasnya. Hasilnya adalah simulasi resolusi tinggi, pemodelan migrasi seluruh lempeng tektonik – benua, samudra, dan lainnya – menunjukkan bagaimana mereka bersahabat satu sama lain dengan akurasi yang luar biasa.

Dalam dekade terakhir, rekonstruksi telaten serupa dari lempeng tektonik telah dilakukan tetapi hanya untuk jendela waktu geologi yang terbatas. Ini adalah pertama kalinya rekonstruksi lempeng tektonik lengkap semacam ini dikompilasi untuk seperlima tak terputus dari sejarah Bumi.

Tindakan perjalanan waktu planet ini sangat menarik bagi para ilmuwan Bumi, karena lempeng tektonik mengontrol atau memengaruhi segala sesuatu yang terjadi di Bumi: mereka membuat gunung, gunung berapi, benua, dan lautan. Mendefinisikan distribusi kehidupan sambil mengarahkan perkembangannya secara membabi buta; Dengan mengubur dan membakar karbon, itu mengatur iklim dunia dalam jangka panjang.

READ  Teleskop Materi Gelap Partikel Astronomi

“Banyak hal yang kita lihat dan pedulikan saat ini bergantung pada 10 hingga 100 juta tahun siklus waktu di lempeng tektonik,” Andrew Meredith, Ahli Geologi di Universitas Claude Bernard Lyon 1 di Prancis dan penulis utama studi ini. Dengan melihat kembali ke masa lalu, lebih banyak siklus terungkap, memungkinkan para ilmuwan untuk mengungkap proses dalam skala planet yang membuat dunia tempat kita hidup saat ini.

“Lempeng tektonik adalah gambaran yang sangat besar sehingga Anda bisa memasukkan benda-benda lain ke dalamnya,” katanya. Lucia Perez DiazSeorang ahli geologi sintetik dan tektonik di Universitas Oxford tidak terlibat dalam pekerjaan ini. Banyak yang telah terjadi dalam miliaran tahun terakhir ini sehingga hiburan baru ini dapat membantu dimasukkan ke dalam konteks.

Termasuk saat Bumi menjadi bola salju raksasa 700 juta tahun yang lalu; Reproduksi hewan kompleks 540 juta tahun yang lalu; Kepunahan massal terbesar dalam sejarah Bumi dalam 252 juta tahun; Tanaman berbunga berevolusi 130 juta tahun yang lalu; Himalaya berasal dari 45 juta tahun yang lalu. Dan – di menit-menit terakhir geologis – munculnya manusia modern.

Selain penggunaan ilmiahnya, animasi juga beresonansi dengan orang-orang di tingkat yang mendalam.

Perez Diaz berkata, “Dia seorang hipnotis, bahkan untukku, dan aku melihat mereka sepanjang waktu.”

“Banyak orang suka ketika mereka masih sangat muda,” kata Dr. Meredith, “dinosaurus, gunung berapi, benua raksasa, dan hal-hal seperti itu.” “Jadi mungkin ini membawamu ke dalam kegembiraan kekanak-kanakan.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *