Saksikan astronot NASA melakukan perjalanan ruang angkasa kedua mereka pada tahun 2021

Ini adalah perjalanan luar angkasa kedua yang dilakukan keduanya hanya dalam beberapa hari. Ini dimulai pada 7:56 a.m. ET, dengan liputan langsung disiarkan di NASA situs web. Perjalanan luar angkasa diperkirakan berlangsung enam setengah jam.

Ini adalah perjalanan ruang angkasa kedua bagi Glover, yang telah beberapa bulan menjalani penerbangan luar angkasa pertamanya di stasiun.

“Sungguh pemandangan yang indah,” kata Glover setelah dia memulai perjalanan luar angkasa pada hari Rabu.

Ini akan menjadi perjalanan luar angkasa keempat bagi Hopkins, yang sebelumnya menyelesaikan dua perjalanan luar angkasa selama enam bulan pertamanya tinggal di stasiun luar angkasa dari September 2013 hingga Maret 2014.

Ini adalah Spacewalk No. 234 untuk mendukung perakitan, pemeliharaan, dan peningkatan stasiun luar angkasa.

Hopkins akan mengenakan pakaian antariksa bergaris merah di mana Crew Member 1 dan Glover akan mengenakan pakaian antariksa tanpa garis sebagai Crew 2.

Astronot akan memasang papan adaptor baterai lithium-ion akhir pada hari Senin. Mereka akan menghubungkannya ke baterai yang dipasang secara otomatis sebelum pergi ke luar angkasa. Instalasi ini menyelesaikan pekerjaan untuk menyelesaikan penggantian baterai nikel-hidrogen lama di luar pabrik yang dimulai pada Januari 2017.

Glover dan Hopkins kemudian akan pindah ke sisi lain stasiun untuk fokus pada promosi lainnya. Pekerjaan mereka termasuk mengganti kamera eksternal standar dengan kamera resolusi tinggi baru di Destiny Lab, dan mengganti kamera dan komponen lampu yang diperlukan untuk sistem kamera lengan robot Jepang, yang terletak di luar unit kibo. Mereka juga akan merutekan beberapa kabel Ethernet.

Hopkins, Glover, astronot NASA Shannon Walker dan astronot Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang Soichi Noguchi terbang ke stasiun tersebut pada bulan November dengan menggunakan pesawat luar angkasa SpaceX Crew Dragon Resilience Pada pertengahan November. Mereka bergabung dengan astronot NASA Kate Robins, astronot Rusia Sergey Ryzhikov dan Sergey Kud-Svershkov, yang sudah berada di stasiun tersebut setelah peluncurannya pada bulan Oktober.

Robins memiliki misi untuk mengoperasikan lengan robotik dari dalam stasiun luar angkasa untuk membantu para astronot saat mereka bekerja di luar.

Ini adalah rumah penuh di Stasiun Luar Angkasa Internasional dengan 7 orang - dan Baby Yoda

Ada lebih banyak perjalanan ruang angkasa yang direncanakan untuk kru menjelang akhir Februari dan awal Maret.

READ  SpaceX membatalkan beberapa percobaan tembakan tetap untuk Starship, dan sebuah tangki uji meluncur ke papan tersebut

Glover dan Rubins akan berkolaborasi pada putaran ketiga perjalanan ruang angkasa untuk mengatur sistem tenaga stasiun untuk memasang susunan surya baru, yang akan meningkatkan pasokan listrik stasiun.

Robins dan Noguchi akan melakukan perjalanan ruang angkasa keempat untuk melanjutkan peningkatan ke stasiun luar angkasa.

Selama perjalanan luar angkasa yang panjang ini, para astronot melalui siklus siang dan malam yang bergantian setiap 45 menit, bekerja melawan sinar matahari yang panas dan cerah serta kegelapan yang sejuk di luar angkasa. Ini terjadi karena stasiun luar angkasa mengorbit Bumi dengan kecepatan 17.500 mil per jam.

Sementara astronot tidak merasakan efek langsung dari dingin dan panas yang ekstrim, ada potensi menggigil, jadi ada pemanas yang dipasang di sarung tangan astronot untuk menjaga tangan mereka tetap hangat, kata Vincent Lacourt, direktur luar angkasa NASA, kepada Spacewalk pada 1 Februari.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *