Sains akan menjadi raja misi bulan Artemis

Jessica Watkins, seorang ilmuwan planet dan astronot NASA, akan melakukan perjalanan ke Stasiun Luar Angkasa Internasional pada 15 April dan kemungkinan akan berada di luar angkasa ketika misi Artemis 1 badan itu lepas landas ke Bulan.

Penerbangan perdana Watkins akan menjadikannya wanita kulit hitam pertama yang menerbangkan misi panjang ke luar angkasa, dan waktunya hanya kebetulan. Namun, itu menunjukkan bagaimana NASA mendekati penerbangan luar angkasa manusia sebagai bagian dari program Artemis, yang bertujuan untuk mengembalikan misi berawak ke Bulan.

Watkins, seorang ahli geologi dengan gelar Ph.D., adalah bagian dari tim Artemis dari astronot NASA yang telah diatur untuk pendaratan di bulan di masa depan. Staf badan menekankan bahwa sains akan menjadi yang terdepan dan utama seiring dengan berkembangnya program Artemis.

Kepala Ilmuwan Eksplorasi NASA Jacob Blecher mengatakan selama Artemis Town Hall secara langsung di Planetary and Lunar Science Conference tahun ini pada Kamis (10 Maret). “Seluruh kohort astronot pada saat ini, mereka adalah pendukung kuat untuk kepentingan sains,” tambah Bleacher.

“Mereka tahu betul bahwa mereka adalah ujung tombak, dan kita semua adalah bagian darinya, saat kita mencoba melakukan penelitian ini dan memahami Bumi kita, Bulan kita, planet-planet, tata surya, dan alam semesta di mana mereka berada. tinggal,” tambah Bleacher.

Komitmen seperti itu, kata Bleacher, karena astronot NASA melihat potensi ilmiah dalam pendaratan manusia di bulan untuk pertama kalinya sejak 1972.

Komentar itu muncul hanya seminggu sebelum misi Artemis 1 tak berawak NASA menuju ke landasan peluncuran selama peluncurannya pada 17 Maret. Misi itu, yang ingin diluncurkan NASA selambat-lambatnya Mei, akan mengirim roket Space Launch System (SLS) besar-besaran dan kapsul Orion (tak berawak) dalam perjalanan melintasi bulan dan kembali.

READ  Rekor baru luar angkasa NASA: Astronot Mark Vande Hay di luar Stasiun Luar Angkasa Internasional selama 341 hari berturut-turut!

Jika Artemis 1 berlaku untuk rencana tersebut, NASA berharap untuk meluncurkan Artemis 2 pada tahun 2024 dalam penerbangan berawak mengelilingi bulan, diikuti dengan pendaratan Artemis 3 di bulan paling lambat tahun 2025. Masalah yang diidentifikasi oleh inspektur jenderal NASA.)

Bleacher menekankan bahwa ketika astronot yang terikat bulan tiba di bulan, mereka akan memiliki fokus yang jauh berbeda dari astronot Apollo yang terakhir mendarat di bulan pada tahun 1972. “Ini bukan hanya kembali ke bulan. Ini adalah eksplorasi yang berani. bidang baru yang belum pernah kami kunjungi sebelumnya, dan itu akan membutuhkan pendekatan baru dan inovatif,” kata Bleacher. Misalnya, astronot akan mendarat di dekat kutub selatan bulan dan, pada akhirnya, kemungkinan akan ditugaskan untuk mencoba “hidup dari Bumi” dan menggunakan sumber daya lokal seperti es untuk mendukung operasi dan mata pencaharian manusia.

Dia menambahkan bahwa pelatihan kru untuk astronot Artemis mencakup fokus pada “perspektif ilmiah” dari misi ini sejak awal. Ini akan memastikan bahwa astronot dengan pengalaman ilmiah yang kurang memiliki waktu untuk mengumpulkan keahlian itu. “Kami ingin membuat mereka secepat mungkin, dan itu termasuk tidak hanya melatih mereka di menit-menit terakhir untuk mengambil batu yang tepat di bulan. Bukan – saya pikir Anda semua tahu – bukan itu cara kerja sains. Anda tidak bisa pelajari saja semuanya pada menit terakhir. , ”katanya.

Bleacher menekankan bahwa pelatihan ini sedang berlangsung dan bahwa astronot berlatih terus-menerus untuk jangka waktu yang lama, daripada ditugaskan untuk mempelajari sesuatu dan kemudian diminta untuk mempelajarinya kembali beberapa tahun kemudian. Pendekatan ini, katanya, adalah untuk menghindari mencoba “menggendong banyak hal di akhir”. Kegiatan pelatihan analog atau simulasi, misalnya, sedang berlangsung di berbagai lokasi di seluruh Amerika Serikat serta di lokasi es seperti Islandia, sehingga astronot belajar bagaimana mengumpulkan dan mengumpulkan sampel di medan es.

READ  Pengalaman pendengaran yang unik: kecepatan suara di Mars berbeda; menyerap

“Salah satu alasan kami pergi ke Antartika dengan Artemis adalah karena kami pikir ada volatil yang bisa kami masuki,” kata Bleacher. Air adalah contoh zat yang mudah menguap. “Kami ingin belajar bagaimana melakukannya dengan benar,” kata Bleacher tentang koleksi es bulan. “Ini berbeda dari apa yang kami lakukan selama Apollo. Kami belajar banyak dari Apollo…tetapi sekali lagi, Antartika akan menjadi lingkungan unik yang belum pernah kami kerjakan sebelumnya.”

Namun, NASA menyatakan bahwa pelajaran dari misi bulan Apollo tetap berperan penting dalam membentuk program Artemis, karena dapat membangun pengalaman langsung dari ribuan individu yang melakukan pendaratan di bulan pada tahun 1960-an dan 1970-an, serta grafik dan tulisan. dan informasi teknis tertinggal. Selama diskusi, Sarah Noble, seorang ilmuwan program di Divisi Ilmu Planet di Markas Besar NASA, menambahkan bahwa program lain juga akan dimasukkan ke dalam perencanaan Artemis. Ini termasuk program Constellation, yang dibatalkan di bawah George W. Bush, yang bertujuan untuk mengirim manusia ke bulan dan Mars.

“Kita tidak memulai dari awal, kan?” Nobel mengatakan pada konferensi yang sama. “Kami sedang membangun Apollo, bahkan membangun di Constellation dan semua perencanaan yang telah kami lakukan selama 50 tahun terakhir, berulang kali, untuk mencapai titik itu. Jadi tidak ada yang sia-sia.” Noble menambahkan bahwa komunitas ilmu bulan telah berubah selama bertahun-tahun juga, mendapat manfaat dari banyak informasi baru yang disampaikan dari orbit bulan (misalnya melalui Lunar Reconnaissance Orbiter NASA). “Tertanam ke dalam setiap lapisan tata letak Artemis sejak awal.”

Ringkasan berita:

  • Sains akan menjadi raja misi bulan Artemis
  • Cek semua berita dan artikel dari yang terbaru berita luar angkasa pembaruan.
Penafian: Jika Anda perlu memperbarui/memodifikasi artikel ini, kunjungi Pusat Bantuan kami. Untuk update terbaru, ikuti kami di JSebuahSebuahGkee Berita

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *