Saina Nihawal melukai sendi pinggul dan melukai pensiunan; Orang Indonesia dipaksa mundur

Itu adalah pilihan depan yang organisasi dan rendah ketika Saina Nehwal mencoba kombinasi aneh dari squat dan pemulihan yang diperpanjang. Dia segera kesakitan, dan dia membawa bayangan ketidaknyamanan yang dia rasakan di pinggul sampingnya untuk beberapa poin berikutnya. Setelah tertinggal 21-8 pada pertandingan pertama melawan Denmark Mia Bleschfeldt, Sina akhirnya beralih ke wasit, menaikkan raketnya dan mundur setelah cedera 4-10 pada pertandingan kedua.

Komentator Jill Clark, yang menghabiskan pertandingan, menghitung pekerjaan Saina – 15 pertandingan berturut-turut di seluruh Inggris dengan perempat final yang konsisten dan lusinan Kejuaraan Dunia, akan bertanya-tanya apakah ini terakhir kalinya dia melihat Utelita Arena dari seluruh Inggris.

Tapi dalam permainan di mana Sena berjuang untuk menutupi lapangan, lelah menusuk dan kembali ke tengah enggan T, pionir India yang terkenal mengkhianati kerugian yang dia alami selama satu setengah dekade bulu terbang di tubuhnya.

Orang India yang tidak diizinkan pergi ke tempat latihan setelah episode tes lain yang berantakan – mereka mengawasi pengatur kecepatan mereka memudar ke Pengadilan 1, karena apa pun di gaya punggung dalam atau sudut belakang pukulan depan akan keluar dengan banyak usaha. .

Poinnya berasal dari ledakan kegugupan Mia yang berakhir sebagai kesalahan. Tapi setiap musuh Qatar Saina bisa berjuang untuk merebut kembali, akan meningkatkan gerakannya pada pertemuan berikutnya.

Yang harus dilakukan Mia hanyalah membuatnya lelah. Pada hari itu, pemain berusia 23 tahun itu bahkan tidak perlu mengebut. Duduk di kursi bus, Kashyap tampak pucat dan cemas bahkan dari balik topengnya.

Pada satu titik, Saina berlari ke belakang dan benar-benar ketinggalan pesawat ulang-alik submersible, kembali ke keseimbangan dengan pandangan seperti kaca. Dia juga pernah melakukan hal yang sama di Thailand, tetapi tidak terlihat menakutkan.

READ  Pasangan Indonesia lolos ke semifinal bulu tangkis di Tokyo Games

Dia tidak bisa terlihat di mana pun, yang merupakan tanda bahwa petenis India peringkat 19 itu bisa bertarung. Untuk sepersekian detik, sepertinya Sena memanggil dokter dan menindaklanjuti. Tapi dia menggelengkan kepalanya tanpa terasa, sepertinya dia ingin pergi, tapi dia juga tahu dia harus pergi. Mia sedang memeriksa apakah dia membutuhkan bantuan untuk membawa tas perkakasnya karena dia terlihat sangat kesakitan. Sena menahan, kembali ke tepuk tangan meriah di stadion yang kosong.

Ikatannya terlihat tajam

Sementara itu, PV Sindhu memiliki penyesuaian Hari 1 dengan drift dan light, dan Soniia Cheah mengemas 21–11, 21-17 dalam 39 menit. Pengisian gelar All-England akan mengharuskannya untuk mengerahkan energi sekecil mungkin melawan Dane Kristofferson yang berusia 20 tahun di babak kedua, sambil menghindari berpikir terlalu jauh.

Pada hari Rabu, Bond akan melepaskan lengannya untuk melakukan beberapa permainan kekuatan di lapangan. Singkatnya, tampaknya itu akan memungkinkan pertandingan bergoyang di momen yang menentukan. Tapi dia akan berkumpul kembali dan menyelesaikannya, mendapatkan 4 poin terakhir seperti seorang profesional.

Pranoy vs Momota selanjutnya

HS Prannoy mungkin tidak terlalu mencolok soal itu. Tapi dia menyukai reputasi pembunuh raksasa yang dibawanya. Hingga pembukaan Kejuaraan Thailand, dia menikmati suguhan mengejutkannya kepada para pemain papan atas. Satu-satunya pengecualian mungkin adalah Kento Momota dari Jepang, yang menderita kekalahan 0-6 head-to-head.

Ada 3 kelompok sebelumnya dalam pertemuan mereka, tetapi sebagian besar, Momota memotong Pranoy dan mengirim paket secara berurutan.

Setelah latihan 21-10, 21-10 melawan Darren Liu, Branoy mendapat kesempatan untuk bekerja dengan cara yang cerdas di sekitar No. 1. Dunia Momota mengakui Kashyap dan kesempatan comeback yang membuatnya gugup.

READ  Persiapan Peparnas Sudah 98% Selesai: Menteri Amalie

Monster yang bijaksana, melalui perangkap BODMAS yang ditempatkan dengan hati-hati, dapat sedikit meningkatkan kecemasan. Momota tidak benar-benar melihat kemampuannya menuruni saringan tahun lalu. Tapi Branoy memiliki kepercayaan diri untuk menyelesaikan permainan penyergapannya sendiri dan menaruh rasa takut di benak pemain favorit Jepang itu.

Demikian pula, Samir Verma memiliki peluang untuk memikat Anders Antonsen ke dalam serangan defensif dan mencoba mencetak kejutan setelah menang 21-11 dan 21-19 atas pemain Brasil Yor Coelho.

Warga Indonesia terpaksa mundur setelah salah satu penumpang di pesawat melaporkan hasil positif

Sementara itu, Lakchia Sen melakukan tugasnya untuk mengalahkan Cantaphone dan Wangsharwin, dan menemukan lawan yang relatif lebih mudah di Thomas Roxell dibandingkan dengan Anthony Genting.

Pasukan Indonesia diminta mundur, ketika ditemukan orang yang tidak disebutkan namanya yang dinyatakan positif dalam penerbangan, dan mereka dijatuhkan berdasarkan aturan kontak dekat. Ini akan sangat memilukan bagi orang tua, Hendra Sitiawan dan Mohamed Ahsan serta Jonathan Christie, yang memiliki kemenangan besar sebelum tim diundi. Karenanya, Sen akan memainkan pemain Prancis, bukan 5 besar Indonesia, Genting.

Indonesia juga membuka pintu bagi duet putra Satoixeiraj Rankeridi dan Sherag Shetty, meskipun mereka harus mengalahkan juara terbuka Swiss Astrop Rasmussen.

Sai Praneth akan bertemu dengan Victor Axelsen yang telah ditangkap oleh Koki Watanabe Jepang berusia 22 tahun.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *