Sekelompok pemain dan karyawan PSL akan berangkat ke Abu Dhabi melalui Bahrain

Berita

Rintangan lain telah diatasi saat PSL berusaha untuk meluncurkannya bulan depan

Hingga 11 pemain dan ofisial menolak izin untuk mengambil penerbangan komersial ke Abu Dhabi melalui Doha melalui Bahrain sekarang akan diarahkan ke ibukota UEA nanti malam. Pembaruan resmi dari PCB mengumumkan bahwa pemain dan staf telah naik, dan semua formalitas telah diambil. Rintangan lain telah diatasi saat PSL berusaha untuk meluncurkannya bulan depan dan menyelesaikan sisa turnamen yang ditunda pada Maret tahun ini.

Sebelumnya hari ini, pemain dan staf, termasuk Kapten Quetta Gladiator Sarfaraz Ahmed, Mereka tidak diizinkan untuk naik penerbangan komersial dari Lahore dan Karachi ke Abu Dhabi melalui Doha Minggu pagi. Ini karena fakta bahwa orang-orang ini tidak mendapatkan izin yang diperlukan untuk naik penerbangan, sesuai dengan batasan yang diberlakukan pada pelancong ke UEA di tengah pandemi.

Lima orang dari PSL ini diizinkan melakukan perjalanan melalui udara, sementara yang lain harus kembali ke hotel tempat mereka menjalani karantina sejak 24 Mei. Mereka diizinkan untuk kembali ke rumah mereka di Pakistan, di mana dewan memutuskan untuk memindahkan mereka ke Abu Dhabi dengan penerbangan komersial alih-alih penerbangan charter. *

Saat PCB bersiap untuk menahan sisa PSL 2021 di UEA, sekelompok lebih dari 25 orang dari kedua kota seharusnya melakukan perjalanan ke UEA dengan pesawat carter. Tetapi dewan PCB, dalam keputusan yang terlambat, memilih untuk menempatkannya pada penerbangan komersial, membatalkan protokol karantina yang sudah ada. ESPNcricinfo tidak dapat menentukan penyebab perubahan mendadak dalam rencana perjalanan.

Secara keseluruhan, 202 pemain, personel pendukung dan ofisial turnamen dari Pakistan – yaitu, 57 orang dari Karachi dan 145 dari Lahore – sudah berada di Abu Dhabi untuk berpartisipasi dalam turnamen tersebut, dengan penerbangan charter pribadi pada 27 Mei. ESPNcricinfo mengetahui bahwa masih banyak individu, termasuk staf pendukung waralaba, yang belum mendapatkan visa ke Uni Emirat Arab.

READ  Kidambi Srikanth menunjuk Wimpy Mahardy sebagai pelatih pribadi jelang Paris 2024

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *