Sabalenka, Indonesia dan beberapa politik lainnya

Sabalenka, Indonesia dan beberapa politik lainnya

Pemain TENIS Aryna Sabalenka mengatakan bahwa di pertandingan tenis dia menahan kebencian dari sesama pemain di ruang ganti.

Ini mengikuti dukungan Belarusia untuk invasi Rusia ke Ukraina, yang telah menuai kemarahan dan kritik di seluruh dunia.

Di sisi lain, Indonesia juga dicabut haknya menjadi tuan rumah FIFA U-20 setelah seorang pejabat pemerintah menyerukan agar Israel dikeluarkan dari turnamen tersebut.

Negara berpenduduk padat di Asia Tenggara ini mendukung penderitaan rakyat Palestina yang terus menanggung pendudukan ilegal Israel atas tanah mereka.

Jangan hubungkan urusan olahraga dengan urusan politik, kata Presiden Indonesia Joko Widodo setelah menerima larangan FIFA.

Sangat mudah untuk mengatakannya, namun politik telah memainkan peran besar sejak olahraga terorganisir dan modern dipraktikkan.

Ketika mantan Presiden Corazon Aquino meninggal dunia, ada seruan untuk mengenakan pakaian kuning selama pertandingan bola basket Asosiasi Atletik Universitas Filipina. Sebanyak saya mendukung Nyonya Aquino (saya membela dia dengan kuat), saya memilih untuk tidak memakai kuning.

Dan baru-baru ini ada satu yang disarankan oleh beberapa sekolah untuk memakai pakaian hitam untuk memprotes kebijakan pemerintah. Meski saya juga menentang kebijakan ini, saya kembali memilih untuk tidak memakai warna yang diusulkan.

Saya dulu vokal menentang ekspresi politik dalam olahraga karena saya percaya itu harus tetap seperti itu – kompetisi olahraga. Karena ketika orang menggunakan suatu acara untuk memajukan agenda mereka, itu akan terjadi setiap saat, tidak hanya di olahraga tetapi di tempat lain.

Tapi, seperti yang dikatakan rekan saya, Anda tidak boleh menyukai atau peduli dengan politik karena itu membentuk dan memengaruhi hidup kita.

Dan untuk itu saya akan memanggil FIFA.

READ  Mitra Jepang mengamati produksi amonia biru Indonesia

Mereka menangguhkan Rusia dari sepak bola internasional, tetapi bukan Israel karena pendudukannya yang ilegal atas Palestina. Sementara saya mendukung hak Israel untuk hidup dan menentang keras anti-Semitisme, saya dengan keras mengutuk pendudukan brutal mereka dan penindasan hak-hak Palestina.

Sungguh lucu bagaimana Amerika Serikat mempelopori boikot Olimpiade Moskow 1980 sebagai tanggapan atas invasi Rusia ke Afghanistan. Hal ini menyebabkan Blok Timur memboikot Olimpiade 1984 berikutnya di Los Angeles.

Jika orang-orang serius tidak mengizinkan ekspresi politik dalam olahraga, maka mereka juga harus melarang pemerintah memaksakan agenda mereka.

Yang harus Anda lakukan adalah melihat kepemimpinan lokal dari berbagai federasi olahraga Filipina atau bahkan badan pengatur dan ada banyak politisi. Orang harus bertanya-tanya uang siapa yang mereka masukkan ke dalam sponsor acara olahraga mereka. Ini menjijikkan untuk jujur.

Anda melihat beberapa dari mereka menjadi manajer tim atau pendorong yang jelas, dan meskipun mereka sendiri mungkin adalah penggemar, saya bertanya-tanya apakah mereka juga memahami perlunya tampil di depan kamera atau di TV.

Garis telah dilewati berkali-kali sehingga sekarang ada begitu banyak area abu-abu dengan banyak kemunafikan.

Saya harus mengatakan kita telah melihat beberapa pertandingan dan persaingan yang sangat menarik karena politik – AS vs Uni Soviet lama dan sekarang Rusia, Iran vs Irak, Inggris vs Argentina, Inggris vs Skotlandia, Iran vs Arab Saudi, Argentina vs Brasil, Jerman vs Belanda , Aljazair vs Mesir, El Salvador vs Honduras dan Kroasia vs Serbia. Itu hanya sebagian saja.

Di level klub, Real Madrid mewakili nasionalis Spanyol dan Barcelona mewakili wilayah Catalan berharap untuk muncul sebagai negara tersendiri.

Dan ada persaingan Old Firm antara dua klub Glasgow – Celtic dan Rangers – yang telah melampaui batas politik, sosial dan agama dan berkontribusi pada sektarianisme di Skotlandia.

READ  Pertempuran Telstar mengecewakan - Pelabuhan RTV

Jadi politik dalam olahraga di satu sisi menjengkelkan, mengganggu, dan bahkan menyakitkan, tetapi pada saat yang sama membuat kompetisi menjadi lebih seru, lebih menarik, dan lebih menarik.

Saya akan menyambut baik jika Komite Olimpiade Internasional dan semua anggotanya menyusun aturan konkret tentang politik dalam olahraga. Tapi entah kenapa saya merasa itu tidak mungkin karena mereka mendapatkan sponsor untuk menjalankan urusan mereka. Sedih, bukan?

Hei, itu cocok untuk diskusi dan olok-olok media sosial, bukan?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *