Sarung tangan bionik membantu memainkan musik bagi pianis Brasil – Sains & Teknologi

Pianis terkenal Brasil, João Carlos Martins, tidak bermain dengan 10 jari sejak ia kehilangan penggunaan tangan kanannya dalam penjambretan 1995 di Bulgaria.

Tapi hari ini dia telah kembali memainkan sonata Bach favoritnya berkat “sarung tangan bionik” yang ditemukan oleh perancang industri Ubiratan Bizarro.

“Ketika dia menunjukkan sarung tangan itu, saya bercanda bahwa itu untuk tinju, bukan untuk bermain piano,” Martins, 80, mengatakan tentang sarung tangan neoprene hitam yang dibuat oleh printer 3D.

Sarung tangan memiliki batang yang membuat jari-jari terangkat kembali setelah mereka menekan tuts dan memungkinkan pianis untuk terus bermain.

Baca juga: Startup 3D Tunisia mencetak tangan bionik bertenaga surya

Martins tampil dengan orkestra terkemuka di Amerika Serikat dan Eropa dan merekam karya keyboard lengkap Bach, tetapi cedera itu mengakhiri kariernya. Selama bertahun-tahun ia bermain dengan satu tangan dan ibu jari, tetapi kehilangan penggunaan tangan kiri karena distonia fokal, suatu kondisi neurologis yang memengaruhi otot.

“Bisa menggunakan kesepuluh jari lagi lebih dari 20 tahun kemudian adalah keajaiban bagi saya di usia 80 tahun,” katanya.

Bizarro mengaku mendapat ide dari teknologi balap motor Formula 1. Dia menghabiskan kurang dari $ 100 untuk membuat pasangan pertama untuk Martins dan sekarang mengekspornya ke Eropa dengan nama merek Bionic Extender Gloves.

Periode premi Anda akan kedaluwarsa dalam 0 hari

tutup x

Berlangganan untuk mendapatkan akses tak terbatas Dapatkan diskon 50% sekarang

READ  Bek Liverpool Virgil van Dijk menjalani operasi 'sukses' pada cedera ligamen lututnya
More from Zakariyya Abdi

China menguji 9 juta orang saat cluster virus korona terdeteksi di kota Qingdao

Cina sebagian besar telah bebas dari virus corona sejak pertengahan Agustus, dengan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *