IEC berencana mengembangkan lapangan gas pertama di Indonesia

IEC berencana mengembangkan lapangan gas pertama di Indonesia

Indonesia Energy Corporation (IEC) independen yang terdaftar di Bursa Efek New York sedang menegosiasikan perluasan Blok Kruh yang berproduksi di darat di Sumatera, Indonesia, di mana ia berharap dapat memproduksi gas bersama minyak yang sudah mengalir.

IEC secara tak terduga menemukan bukti adanya reservoir yang mengandung gas potensial dengan potensi bersih 30 kaki saat mengebor sumur Kruh-28 – bukti awal didukung oleh data logging wireline dan logging geologis serta pembakaran gas berikutnya. Jika volume gas komersial diuji di sumur Kruh-28, rencana pengembangan akan diajukan kepada pihak berwenang Indonesia untuk disetujui, dengan tujuan untuk memulai produksi gas pada tahun 2024.

Perusahaan independen saat ini sedang mengerjakan sumur Kruh-21 yang sudah ada, yang dibor delapan tahun lalu untuk memaksimalkan produksi dari blok tersebut. Minyak diharapkan mengalir lagi dari sumur ini dan dari Kruh-28 pada kuartal ketiga.

IEC berencana memperpanjang blok Kruh selama lima tahun, dengan kontrak baru berakhir pada 2035. Perpanjangan ini akan memberi operator waktu tambahan 12 tahun untuk mengembangkan sepenuhnya tiga ladang minyak yang ada dan lima struktur bantalan minyak dan gas yang menganggur lainnya di properti darat. IEC telah menyerahkan proposal program kerjanya yang relevan, yang telah diterima oleh perusahaan minyak negara Pertamina dan regulator hulu SKK Migas, dan sedang menunggu persetujuan draf kontrak.

“Untuk memperhitungkan waktu tambahan yang diperlukan untuk memaksimalkan aset Kruh, kami telah mengadakan negosiasi dengan pemerintah untuk memperpanjang masa kontrak blok Kruh,” kata Presiden IEC Frank Ingriselli.

rencana pengeboran

Operator membuat beberapa penemuan minyak baru di Blok Kruh pada tahun 2021 dan 2022 dan sedang dalam proses memperoleh seismik 3D baru di area seluas 30 kilometer persegi. Setelah penyelesaian dan interpretasi penuh dari data seismik ini, IEC bermaksud untuk melanjutkan kampanye pengeboran berkelanjutan di blok tersebut, dengan rencana untuk mengebor dan menyelesaikan 14 sumur tambahan pada akhir tahun 2026, satu tahun lebih lambat dari jadwal sebelumnya.

READ  Declan Rice memuja rekan setim West Ham senilai £ 67.308 seminggu - HITC

Artikel berlanjut di bawah iklan

IEC percaya bahwa pekerjaan baru di Blok Kruh ini, dikombinasikan dengan pembelajaran dari penemuan minyak dan gas tahun lalu, akan memberikan bantuan yang signifikan kepada Perusahaan dalam menentukan lokasi sumur yang optimal untuk kampanye pengeboran ini. Perusahaan mengatakan tujuan dari program pengeboran ini adalah untuk mengembangkan baik satu formasi yang saat ini ditargetkan maupun pengembangan “setidaknya tiga formasi minyak tambahan yang mungkin mengandung volume komersial minyak dan gas alam yang signifikan.”

“Kami sangat senang… tentang dua penemuan minyak yang berurutan dan potensi penemuan gas baru. Kami percaya bahwa Kruh adalah aset kelas dunia dan untuk memaksimalkan kapasitas produksi di masa depan, kami telah memulai program operasi seismik di seluruh blok sehingga kami dapat secara positif memanfaatkan apa yang telah kami pelajari dari penemuan terbaru kami, termasuk penemuan gas dan mencoba menentukan lokasi terbaik untuk memulai kampanye pengeboran kami yang sedang berlangsung,” tambah Ingriselli.

Sementara itu, di blok Citarum IEC seluas 1 juta hektar – juga di pesisir Indonesia – izin lingkungan untuk survei seismik 2D sedang dalam proses perizinan akhir. Perusahaan mengharapkan untuk menerima persetujuan pada kuartal ketiga, yang akan memungkinkan untuk memulai pengumpulan data sebelum akhir tahun.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *