RUU untuk membatasi kekuasaan CJP menjadi undang-undang dalam bayang-bayang pembekuan SC – Pakistan

RUU untuk membatasi kekuasaan CJP menjadi undang-undang dalam bayang-bayang pembekuan SC – Pakistan

Sebuah RUU yang bertujuan membatasi kekuasaan Ketua Mahkamah Agung Pakistan (CJP) untuk menerima pemberitahuan suo motu dan membentuk bangku menjadi undang-undang pada hari Jumat, meskipun perintah Mahkamah Agung menghentikan penerapannya.

Perkembangan itu dibagikan oleh akun Twitter resmi Majelis Nasional.

“Hukum Mahkamah Agung (Praktek dan Prosedur) 2023 Majlis-i-Shoora (Parlemen) dianggap telah disetujui oleh Presiden […] sesuai dengan Ayat (2) Pasal 75 Konstitusi Republik Islam Pakistan. Dengan ini dirilis untuk informasi umum,” kata tweet itu.

Perlu dicatat bahwa minggu lalu, dalam serangan pendahuluan, Mahkamah Agung mengeluarkan perintah yang melarang pemerintah untuk menegakkan undang-undang saat itu setelah menjadi undang-undang.

“Pada saat RUU itu menerima atau dianggap telah mendapat persetujuan Presiden, sejak saat itu dan sampai perintah lebih lanjut, tindakan yang akan diambil tidak akan berpengaruh, menganggap atau menerima efek apa pun, bertindaklah dengan bijak,” kata perintah yang dikeluarkan oleh bank delapan.

Perundang-undangan menghilangkan kewenangan Kantor CJP untuk menerima pemberitahuan Suo Motu dalam kapasitas individu dan memberikan hak untuk mengajukan banding secara retrospektif dalam semua kasus Suo Motu.

Undang-undang menetapkan bahwa juri beranggotakan tiga orang, yang terdiri dari CJP dan dua hakim senior dari Pengadilan Apex, memutuskan apakah suatu masalah harus diambil suo motu atau tidak. Sebelumnya, ini adalah hak prerogatif eksklusif CJP.

Undang-undang juga menetapkan bahwa setiap penyebab, masalah, atau banding di hadapan Mahkamah Agung harus disidangkan dan diputuskan oleh sebuah majelis yang terdiri dari sebuah komite yang terdiri dari Ketua Mahkamah Agung dan dua hakim agung.

Perundang-undangan juga memberikan hak untuk mengajukan banding dalam waktu 30 hari setelah putusan dalam kasus suo motu dan bahwa setiap kasus yang melibatkan penafsiran konstitusi tidak boleh memiliki kurang dari lima hakim.

READ  Teroris Menewaskan 115 Orang di Gedung Konser Moskow, Ini Tanggapan Puti

Ini bertujuan untuk mengizinkan mantan Perdana Menteri Nawaz Sharif dan anggota parlemen lainnya yang didiskualifikasi oleh Mahkamah Agung atas kekuatan suo motu (seperti Jahangir Tareen) untuk menantang diskualifikasi mereka dalam waktu 30 hari sejak undang-undang tersebut berlaku.

Bolak-balik

Pertama adalah tagihan Disetujui oleh kabinet federal pada 11 Maret dan kemudian disahkan oleh kedua kamar parlemen – Majelis Nasional dan Senat – hanya untuk Presiden Arif Alvi yang menolak untuk menandatanganinya menjadi undang-undang, dengan mengatakan itu “di luar kompetensi parlemen”.

Namun, sidang gabungan DPR kembali memberlakukannya pada 10 April dengan amandemen tertentu, di tengah protes keras dari anggota parlemen PTI.

Kemudian diserahkan kembali kepada Presiden untuk disetujui. Jika dia tidak menandatangani RUU tersebut dalam waktu 10 hari, persetujuannya dianggap telah diberikan berdasarkan Konstitusi.

Namun, tiga hari setelah RUU tersebut disahkan oleh sidang gabungan Parlemen, majelis delapan kursi Mahkamah Agung (SC), termasuk CJP Umar Ata Bandial, mengeluarkan perintah yang melarang pemerintah untuk mengimplementasikan RUU tersebut setelah menjadi undang-undang.

Sementara itu, pada 19 April, Presiden untuk kedua kalinya menolak menyetujui RUU tersebut dan mengirimkannya kembali ke Parlemen, dengan alasan bahwa masalah tersebut tunduk – di pengadilan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *