parlemen China menunjuk sekutu Xi Jinping Li Qiang sebagai perdana menteri baru |  Berita dari politik

parlemen China menunjuk sekutu Xi Jinping Li Qiang sebagai perdana menteri baru | Berita dari politik

Perdana Menteri Baru Li Qiang, 63, orang kepercayaan dekat pemimpin China Xi Jinping, ditugaskan untuk menghidupkan kembali ekonomi China yang lesu.

China telah menunjuk Li Qiang, orang kepercayaan dekat Presiden Xi Jinping, sebagai perdana menteri berikutnya, menempatkannya sebagai penanggung jawab ekonomi terbesar kedua di dunia, yang sekarang menghadapi prospek terburuknya dalam beberapa tahun.

Li dinominasikan oleh Xi dan tidak ditentang oleh posisinya pada sesi Kongres Rakyat Nasional, parlemen seremonial China, pada Sabtu pagi di Beijing. Dia menggantikan Perdana Menteri Li Keqiang yang keluar.

Pria berusia 63 tahun itu menerima suara dari hampir semua lebih dari 2.900 delegasi yang memilih. Konfirmasi posisi Li datang sehari setelah Xi yang berusia 69 tahun menerima masa jabatan lima tahun ketiga yang tak tertandingi sebagai presiden, berpotensi memungkinkan dia untuk memerintah seumur hidup dan mengukuhkannya sebagai pemimpin China paling kuat sejak Mao Zedong.

Li terkenal karena menegakkan penguncian “nol-COVID” yang brutal di Shanghai musim semi lalu sebagai pemimpin partai di pusat keuangan China. Dengan melakukan itu, dia menunjukkan kesetiaannya kepada Xi di tengah protes dan keluhan dari penduduk setempat tentang kurangnya akses ke makanan, perawatan medis, dan layanan dasar.

Li bertemu Xi selama masa jabatan presiden saat itu sebagai kepala daerah asal Li, Zhejiang, provinsi tenggara yang relatif makmur yang sekarang dikenal sebagai pusat teknologi dan manufaktur.

Mantan Perdana Menteri China Li Keqiang berjabat tangan dengan Perdana Menteri Li Qiang yang baru terpilih saat Presiden China Xi Jinping melihat selama sesi pleno keempat Kongres Rakyat Nasional 11 Maret 2023 di Aula Besar Rakyat di Beijing, China [Greg Baker/pool via Reuters]

Sebelum pandemi, Li membangun reputasi di Zhejiang dan Shanghai yang bersahabat dengan bisnis swasta — bahkan ketika Xi memberlakukan kontrol politik yang lebih ketat dan pembatasan anti-COVID — dan memiliki kontrol lebih besar atas e-commerce dan perusahaan teknologi lainnya.

READ  Ukraina menuduh peretas Rusia mendistribusikan dokumen berbahaya SEKARANG

Sebagai perdana menteri, Li akan ditugaskan untuk menghidupkan kembali ekonomi China yang lesu, yang masih belum pulih dari pandemi. Dia juga harus bersaing dengan permintaan ekspor global yang lemah, kenaikan tarif AS yang sedang berlangsung, tenaga kerja yang menyusut, dan populasi yang menua.

Perekonomian China tumbuh hanya 3 persen tahun lalu, dan pada hari pembukaan parlemen Beijing menetapkan target pertumbuhan moderat sekitar 5 persen pada 2023, target terendah dalam hampir tiga dekade.

Tugas utama Li tahun ini adalah melampaui target itu tanpa memicu inflasi serius atau menambah utang, kata Christopher Beddor, wakil direktur riset untuk China di Gavekal Dragonomics, kepada Reuters.

‚ÄúPimpinan telah menerima dua tahun pertumbuhan ekonomi yang sangat lemah atas nama penahanan COVID. Sekarang penahanan itu hilang, mereka tidak akan menerima yang lain,” kata Beddor.

Li sekarang akan melakukan debutnya yang diawasi ketat di panggung internasional pada hari Senin selama sesi tanya jawab tradisional perdana menteri dengan media setelah akhir sesi parlemen.

Penunjukan Li hanyalah salah satu dari banyak loyalis yang ditempatkan Xi di posisi kunci di tengah perombakan kekuasaan terbesar China dalam satu dekade.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *