AS ‘sangat’ menolak pembicaraan pengakuan Taliban

AS ‘sangat’ menolak pembicaraan pengakuan Taliban

WASHINGTON – Pemerintah AS dan anggota parlemen dengan tegas menolak saran bahwa pertemuan yang diselenggarakan PBB di Doha minggu depan akan mengkaji kemungkinan mengakui penguasa Taliban di Afghanistan.

“Niat dan tujuan dari pertemuan ini bukan untuk membahas pengakuan terhadap Taliban, dan diskusi apa pun pada pertemuan ini tentang pengakuan tidak akan dapat kami terima,” kata Wakil Kepala Menteri Luar Negeri Vedant Patel pada konferensi pers Kamis sore.

Senator Jim Risch, anggota senior Komite Hubungan Luar Negeri Senat AS, tidak hanya menentang usulan tersebut tetapi juga mengkritik Perserikatan Bangsa-Bangsa. “PBB membutuhkan peringatan. Setiap pembicaraan tentang mengakui Taliban benar-benar tidak masuk akal,” cuitnya. “Rezim pembunuh ini terus menolak kesempatan perempuan untuk bekerja atau bersekolah sementara jutaan warga Afghanistan menghadapi kebutuhan kemanusiaan yang mendesak.”

Senator Risch mengatakan PBB membutuhkan ‘wake-up call’

Seorang anggota misi AS untuk PBB, berbicara kepada wartawan di New York, juga mengesampingkan diskusi untuk mengakui Taliban.

Sanggahan itu menyusul pernyataan Wakil Sekretaris Jenderal PBB Amina Mohammed bahwa pada pertemuan Doha yang disponsori PBB pada 1-2 Mei, badan dunia itu berharap menemukan langkah-langkah kecil yang akan “mengembalikan kita ke jalur pengakuan… Taliban. Dengan kata lain, ada syaratnya”.

Ditanya pada sebuah seminar di Universitas Princeton pada hari Senin apakah rezim Taliban mencari pengakuan, Ms Mohammed berkata: “Ya. Taliban jelas menginginkan pengakuan. Dan itulah pengungkit yang kami miliki” untuk membujuk mereka mengubah sikap mereka terhadap perempuan dan isu-isu lainnya.

Kantor ketua PBB mengonfirmasi sebagian dari pernyataan Ms Mohammed bahwa Sekretaris Jenderal Antonio Guterres akan menjadi tuan rumah pertemuan dua hari utusan dari seluruh dunia di Doha, Qatar, tetapi pertimbangan tidak akan fokus pada pengakuan Taliban.

READ  Perdana Menteri India Modi Dituduh "Pengkhianatan" Atas Skandal Spyware Pegasus | Berita teknis

Berbicara kepada wartawan di New York, juru bicara PBB Farhan Haq mengatakan, “Tujuan diskusi, yang akan berlangsung secara tertutup, pribadi, adalah untuk mencapai konsensus yang lebih terpadu tentang tantangan ke depan.”

Prioritas pertemuan Doha, katanya, adalah untuk “mempromosikan pragmatisme dan prinsip berbasis pendekatan untuk memiliki keterlibatan yang konstruktif dalam masalah ini.”

Namun, proposal Ms Mohammed menguatkan juru bicara Taliban Zabihullah Mujahid untuk menuntut agar PBB “memenuhi tanggung jawabnya” kepada rakyat Afghanistan dengan mengakui rezim mereka.

“Pengakuan akan membangun rasa saling percaya dengan negara-negara di seluruh dunia dan membantu menyelesaikan setiap masalah yang dapat menguntungkan keamanan dan stabilitas kawasan,” kata Mr Mujahid menceritakan VOA layanan siaran.

Diterbitkan pada Fajar, 22 April 2023

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *