Rusia memveto resolusi PBB yang mengutuk ‘agresi’ di Ukraina; India abstain | berita Dunia

Seperti yang diharapkan, Rusia pada hari Jumat memveto resolusi Dewan Keamanan PBB yang “sangat menyesali” “agresi” negara itu terhadap Ukraina dan menyerukan penarikan segera pasukannya.

Sebelas dari 15 anggota dewan memberikan suara mendukung mosi tersebut, yang ditulis bersama oleh Amerika Serikat dan Albania.

China, India dan UEA abstain.

Resolusi itu selalu ditakdirkan untuk gagal karena hak veto Moskow sebagai anggota tetap dewan.

Meskipun demikian, debat Kamar tersebut memberikan kesempatan penting untuk mengungkapkan kecamannya atas keputusan Presiden Vladimir Putin untuk meluncurkan serangan skala penuh terhadap tetangga Rusia.

“Biarkan saya meluruskan satu hal,” kata Duta Besar AS untuk PBB Linda Thomas-Greenfield setelah pemungutan suara. “Rusia, Anda dapat memveto resolusi ini, tetapi Anda tidak dapat memveto suara kami, Anda tidak dapat memveto kebenaran, Anda tidak dapat memveto prinsip kami, Anda tidak dapat memveto rakyat Ukraina.”

Rusia, yang saat ini memegang jabatan presiden bergilir Dewan Keamanan, kemungkinan akan menghadapi pemungutan suara lain mengenai resolusi serupa di hadapan Majelis Umum PBB yang lebih luas, yang dapat disetujui oleh mayoritas substansial, meskipun itu tidak akan mengikat.

“Jangan salah, Rusia terisolasi. Tidak ada dukungan untuk invasi ke Ukraina,” kata Duta Besar Inggris untuk PBB, Barbara Woodward.

Sebelum pemungutan suara, Thomas-Greenfield menyebut serangan itu “sangat berani, sangat berani, sehingga mengancam sistem internasional kita seperti yang kita ketahui.”

“Kami memiliki kewajiban serius untuk tidak melihat ke arah lain … Kami setidaknya memiliki kewajiban untuk menolak,” katanya.

READ  Mantan Perdana Menteri Ukraina yakin Zelenskyy memprovokasi Rusia di pembangkit listrik tenaga nuklir, jadi...: media Rusia | berita Dunia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *