RBI Mungkin Rilis Cryptocurrency: Apa Bedanya Dengan Cryptocurrency?

Gubernur Reserve Bank of India (RBI) Shaktikanta Das mengatakan pada hari Jumat bahwa bank sentral dapat meluncurkan uji coba mata uang digitalnya pada Desember tahun ini. Das mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa RBI sedang mengerjakan strategi implementasi bertahap untuk hal yang sama.

Dia menambahkan bahwa bank “sangat tertarik” pada mata uang digital bank sentral, yang merupakan produk baru untuk itu.

Ini adalah pernyataan penting dari gubernur bank sentral negara itu, mengingat meningkatnya popularitas cryptocurrency. Mahkamah Agung telah membatalkan surat edaran 2018 yang dikeluarkan oleh Reserve Bank of India (RBI) yang melarang bank dan lembaga keuangan memberikan layanan kepada individu atau entitas bisnis yang berurusan dengan atau menyelesaikan cryptocurrency, termasuk bitcoin.

Dalam webinar bulan lalu, Deputi Gubernur Reserve Bank of India, T.Rabi Sankar, mengatakan sudah waktunya bagi bank sentral digital untuk bertindak.

Apa itu mata uang digital bank sentral?

Reserve Bank of India (RBI) mendefinisikan mata uang digital sebagai alat pembayaran yang sah yang dikeluarkan oleh bank sentral dalam bentuk digital. Ini sama dengan mata uang kertas dan dapat ditukar dengan mata uang kertas. Itu hanya terlihat berbeda.

Ia juga mengatakan bahwa ide tersebut bukanlah hal baru. Sankar mengatakan dalam pidato utamanya pada bulan Juli bahwa aset mata uang bank sentral digital dapat dikaitkan dengan ekonom Amerika dan pemenang Hadiah Nobel James Tobin, yang mengusulkan metode pembayaran digital pada 1980-an.

Apa perlunya CBDC?

Di seluruh dunia, adopsi mata uang digital oleh bank sentral telah dibenarkan karena tiga alasan utama: Bank sentral, menghadapi berkurangnya penggunaan mata uang fiat, berusaha untuk mempromosikan bentuk mata uang elektronik yang lebih dapat diterima; Yurisdiksi dengan penggunaan uang tunai fisik yang besar berupaya membuat penerbitan lebih efisien dan bank sentral berupaya memenuhi kebutuhan publik akan mata uang digital, yang diwujudkan dalam peningkatan penggunaan mata uang virtual pribadi, sehingga menghindari konsekuensi paling berbahaya dari mata uang pribadi ini.

READ  Kementerian berupaya memperkuat metaverse ekonomi

Selain itu, Reserve Bank of India mengatakan bahwa pembayaran menggunakan mata uang digital bank sentral bersifat final dan dengan demikian mengurangi risiko penyelesaian dalam sistem keuangan. Menurut Bank Sentral, mata uang digital untuk bank sentral juga berpotensi memungkinkan globalisasi sistem pembayaran real-time dan hemat biaya.

Perbedaan antara cryptocurrency dan CBDC

Mata uang pribadi virtual seperti Bitcoin telah diterima secara luas dalam beberapa tahun terakhir. Sankar mengatakan jika mata uang khusus ini diakui, mata uang nasional dengan konvertibilitas terbatas kemungkinan akan terancam.

Mata uang virtual seperti Bitcoin dienkripsi secara digital, terdesentralisasi, dan tidak terikat atau diatur oleh pemerintah mana pun. Di sisi lain, mata uang digital bank sentral akan menjadi versi digital dari mata uang fiat – versi yang didukung pemerintah.

Sementara cryptocurrency beroperasi secara independen, mata uang fiat dikeluarkan oleh bank sentral negara tersebut. Yang terakhir ini membutuhkan perantara untuk melakukan transfer.

Selain itu, pasokan mata uang fiat diatur oleh bank sentral, dan dapat ditambah atau dikurangi tergantung pada penggunaannya, sementara pasokan cryptocurrency terbatas.

Juga, mata uang yang telah ditetapkan sebagai alat pembayaran yang sah dapat disimpan di rekening bank; Cryptocurrency harus disimpan dalam dompet digital.

Mata uang digital bank sentral, tergantung pada tingkat penggunaannya, dapat menyebabkan penurunan permintaan transaksi untuk simpanan bank dan ketergantungan pada uang tunai.

Mengapa kita membutuhkan CBDC di India?

Menurut Reserve Bank of India, rasio tinggi mata uang India terhadap PDB memerlukan peralihan ke mata uang bank sentral digital. Jika transaksi tunai dalam jumlah besar dapat ditukar dengan mata uang digital bank sentral, biaya pencetakan, transfer, penyimpanan, dan distribusi mata uang dapat dikurangi.

READ  India memberlakukan pemberitahuan penghindaran bea masuk Rs 653 crore pada Xiaomi

Dia juga menyebutkan bahwa mata uang yang dapat dikonversi secara bebas seperti dolar AS mungkin tidak terpengaruh karena sebagian besar mata uang pribadi virtual yang populer adalah dalam mata uang dolar AS. Reserve Bank of India mengatakan mata uang virtual dapat mendorong penggunaan dolar AS. Oleh karena itu, mata uang digital yang dikembangkan oleh India dapat membantu mempertahankan preferensi umum terhadap rupee.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *