RBI menangguhkan paket jaringan pembayaran baru

Dua orang yang memiliki pengetahuan langsung tentang pengembangan tersebut mengatakan bahwa rencana untuk mengizinkan entitas baru mendirikan platform pembayaran digital dan mengakhiri dominasi NPCI atas transaksi online telah dibekukan karena masalah keamanan data.

Setidaknya enam konsorsium, termasuk yang dipimpin oleh Amazon, Google, Facebook dan Tata Group, telah mengajukan apa yang disebut sebagai lisensi entitas payung baru (NUEs), dalam kemitraan dengan perusahaan seperti Reliance Industries Ltd dan ICICI Bank Ltd setelah Reserve Bank of India (RBI) disebut Untuk menyatakan minat pada tahun lalu.

Namun, Kementerian Keuangan mencegah pemberi pinjaman sektor publik seperti State Bank of India dan Union Bank untuk mencari lisensi karena mereka adalah pemegang saham NPCI.

Menantikan sepotong kue

lihat gambar lengkap

Menantikan sepotong kue

“Reserve Bank of India merasa bahwa masalah keamanan data yang melibatkan entitas asing tetap menjadi perhatian utama dan, oleh karena itu, telah memutuskan untuk tidak melanjutkan lisensi baru untuk saat ini,” kata salah satu dari dua orang di atas dengan syarat anonim. .

Namun, langkah RBI disambut dengan kritik dari serikat bank sejak awal, dan pemberi pinjaman yang dikelola negara tidak senang dengan pengecualian mereka. Serikat pekerja telah menyuarakan keprihatinan tentang mengizinkan entitas asing untuk mendirikan jaringan pembayaran di India.

Staff Union of All India Bank of India (SBI) dan federasi global UNI mendesak Reserve Bank of India untuk membatalkan proses perizinan dan fokus pada penguatan NPCI, Reuters melaporkan pada bulan Juni.

Larangan Mastercard baru-baru ini karena ketidakpatuhan terhadap standar pelokalan data juga dapat menyebabkan RBI mempertimbangkan kembali proposal NUE. Perusahaan pembayaran global seperti Mastercard, Amex, dan Diners Club gagal mengajukan laporan audit yang menyatakan kepatuhan terhadap aturan India bahkan tiga tahun setelah aturan dikeluarkan.

READ  Musk tinggal di rumah pabrikan kecil seharga $ 50.000 di Texas: laporkan

Selain itu, pelanggaran data baru-baru ini di MobiKwik dan Bigbasket dapat membuat Reserve Bank of India menyadari risiko yang terlibat dalam mengizinkan sektor swasta untuk mengelola transaksi pembayaran.

Tahun lalu, RBI mengundang perusahaan untuk menawar lisensi untuk membuat platform pemrosesan pembayaran digital yang menguntungkan untuk mengurangi risiko konsentrasi di sektor pembayaran dan menawarkan lebih banyak opsi kepada pengguna.

Kemudian Reserve Bank of India mengatakan jaringan pembayaran akan diizinkan untuk membebankan biaya transaksi. Entitas baru juga akan mendapatkan manfaat dari float yang disimpan pelanggan di akun pembayaran online mereka.

“Bank tidak mau ketinggalan. Karena tekanan pemerintah, bank mendorong bahwa NUE tanpa bank milik pemerintah bukanlah sesuatu yang mereka senangi. Ada banyak pekerjaan yang terjadi di belakang layar,” kata orang kedua, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya. RBI mungkin akan menunggu dan mengawasi sebelum bergerak maju dengan ini.”

Sebagian besar pembayaran ritel diproses oleh NPCI. Misalnya, Antarmuka Pembayaran Terpadu yang populer, UPI, Layanan Pembayaran Instan, atau IMPS, Bharat Bill Pay, Sistem Pembayaran Aadhaar, dan RuPay adalah beberapa platform pembayaran ritel yang dioperasikan oleh NPCI, yang tergabung sebagai organisasi nirlaba.

Dengan pembayaran digital yang berkembang pesat, banyak perusahaan mengincar bagian dari bisnis yang berkembang ini melalui NUE. Pembayaran digital melonjak 88% menjadi 43,7 miliar pada tahun fiskal 2020-21 dari 23,26 miliar pada 2018-2019.

ikut serta dalam Buletin mint

* Masukkan email yang tersedia

* Terima kasih telah berlangganan buletin kami.

Jangan lewatkan cerita apapun! Tetap terhubung dan terinformasi dengan Mint. Unduh aplikasi kami sekarang!!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *