Punya teman tapi masih merasa kesepian?  Para ilmuwan mengasosiasikan kesepian dengan aktivitas otak yang tidak biasa

Punya teman tapi masih merasa kesepian? Para ilmuwan mengasosiasikan kesepian dengan aktivitas otak yang tidak biasa

Los Angeles – Ada perbedaan besar antara menjadi lajang dan memilih untuk menyendiri, dan itu semua berkaitan dengan pikiran Anda. Menurut sebuah studi baru, orang yang sering merasa kesepian berpikir dan memproses dunia secara berbeda, terlepas dari ukuran lingkaran sosial mereka. Menggunakan pemindaian otak, para peneliti di California telah menemukan respons otak yang membuat beberapa orang cenderung merasa kesepian, bahkan jika mereka berinteraksi secara teratur dengan orang lain.

Elisa C. Paik, seorang peneliti di University of Southern California dan penulis studi utama, menjelaskan Rilis media.

Tim tersebut melakukan pemindaian fMRI selama 90 menit terhadap 63 mahasiswa sarjana tahun pertama. Selama pemindaian otak, para peserta menonton 14 klip video. Kemudian, mereka melaporkan bagaimana hubungan sosial yang mereka rasakan dengan orang lain menggunakan Skala Kesepian UCLA. Hasil ini digunakan bersama dengan hasil survei jejaring sosial yang dilakukan kelompok tersebut di awal tahun ajaran. Survei tersebut meminta orang-orang untuk membuat daftar masing-masing teman sekelas mereka, orang-orang yang sering mereka makan bersama, dan orang-orang yang menghabiskan waktu bersama mereka selama beberapa bulan pertama menjadi mahasiswa.

Orang-orang dibagi menjadi dua kelompok. Kelompok “kesepian” terdiri dari orang-orang yang mendapat skor tinggi dalam skala kesepian. Kelompok kedua adalah kelompok non-satunya dan orang-orang yang terlibat secara sosial yang mendapat skor rendah pada skala UCLA.

Seorang remaja kulit hitam yang berduka menghadapi intimidasi, pelecehan, atau rasisme dari teman sebaya
(© Desi Desi – stock.adobe.com)

Para ilmuwan menemukan dua area yang berhubungan dengan perasaan kesepian

Saat melihat pemindaian otak, penulis penelitian memperhatikan perbedaan aktivitas otak antara kedua kelompok. Perbedaan utamanya berpusat pada dua area: jaringan mode default (aktivitas otak yang terkait dengan menafsirkan novel dan pertemanan) dan area pemrosesan hadiah di otak. Tim menyarankan bahwa orang yang kesepian menangani situasi dengan cara yang lebih unik daripada orang lain, yang mungkin menjelaskan mengapa beberapa orang tidak merasa dipahami dan dikucilkan.

READ  Para astronom telah memetakan lebih dari 100.000 'pembibitan bintang' untuk menunjukkan di mana bintang dilahirkan

“Satu kemungkinan adalah bahwa individu yang terisolasi tidak menemukan nilai dalam aspek situasi atau adegan yang sama dengan rekan-rekan mereka,” tulis Pike dan tim. “Hal ini dapat menghasilkan umpan balik yang semakin kuat di mana individu tunggal melihat diri mereka berbeda dari rekan-rekan mereka, yang pada gilirannya dapat menyebabkan tantangan lebih lanjut dalam mencapai hubungan sosial.”

Gagasan lain adalah bahwa kesepian itu sendiri dapat mengubah cara berpikir seseorang dari waktu ke waktu. Memahami lebih banyak tentang bagaimana orang yang kesepian berpikir tidak hanya akan meningkatkan saling pengertian tetapi juga mengidentifikasi area baru untuk mengurangi kesepian.

itu Stadi Itu diterbitkan di jurnal psikologi.

Video Youtube

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *