‘Provokasi berbahaya’: AS, India, dan negara-negara lain menanggapi peluncuran rudal Korea Utara  berita Dunia

‘Provokasi berbahaya’: AS, India, dan negara-negara lain menanggapi peluncuran rudal Korea Utara berita Dunia

Korea Utara telah menguji apa yang diyakini sebagai ICBM pertamanya dalam lebih dari empat tahun, yang mendarat di perairan lepas pantai barat Jepang pada hari Kamis, mendorong Jepang, Amerika Serikat dan Korea Selatan, antara lain, untuk mengutuk langkah tersebut.

Hwasong-17, ICBM raksasa, pertama kali diluncurkan pada Oktober 2020 dan dijuluki “rudal monster” oleh para analis. Itu belum pernah berhasil diuji sebelumnya.

Setelah pertemuan itu, sekelompok 15 negara, termasuk anggota tetap Dewan Keamanan Inggris, Prancis dan AS, tetapi tidak termasuk China dan Rusia, mengeluarkan pernyataan bersama yang mendesak negara-negara anggota PBB, khususnya anggota DK PBB, untuk berbuat lebih banyak.

Siapa mengatakan apa:

> Amerika Serikat: Korea Utara kemungkinan memiliki “lebih banyak (rudal)” setelah berhasil meluncurkan rudal balistik antarbenua terbesarnya, kata Penasihat Keamanan Nasional Gedung Putih Jake Sullivan. Amerika Serikat mengatakan peluncuran baru-baru ini telah menjadi “provokasi yang semakin berbahaya” dan mendesak China dan Rusia untuk mengirim pesan yang kuat ke Korea Utara untuk menahan diri dari “provokasi” lebih lanjut terhadap Pyongyang.

> Rusia: Wakil Duta Besar Rusia untuk PBB Anna Evstigneeva berbicara menentang sanksi terhadap Korea Utara, dengan mengatakan sanksi lebih lanjut terhadap Pyongyang akan “mengancam warganya dengan masalah sosial-ekonomi dan kemanusiaan yang tidak dapat diterima.”

> Cina: Menteri luar negeri China meminta “semua pihak” untuk menahan diri pada uji coba rudal jarak jauh Korea Utara. Duta Besar China untuk PBB Zhang Jun mengatakan AS tidak berbuat cukup untuk menanggapi moratorium uji coba rudal jarak jauh dan nuklir yang diberlakukan sendiri pada 2018 oleh Korea Utara.

“Bersikaplah praktis dan bekerja lebih keras untuk menstabilkan situasi, membangun rasa saling percaya dan melanjutkan dialog,” kata Zhang, menentang sanksi.

READ  AS Serang Houthi di Yaman Usai Serangan Rudal ke Kapal Tanker Inggris

> India: “Ini melanggar resolusi Dewan Keamanan PBB terkait DPRK. Ini mempengaruhi perdamaian dan keamanan di kawasan dan sekitarnya,” kata ANI mengutip seorang pejabat India.

> G7: Kelompok tersebut mengutuk uji coba rudal balistik Korea Utara yang terus berlanjut, dengan menyatakan: “Kami, Menteri Luar Negeri G7 Kanada, Prancis, Jerman, Italia, Jepang, Inggris, dan Amerika Serikat, dan Perwakilan Tinggi Uni Eropa. mengutuk pengujian lanjutan rudal balistik oleh Republik Rakyat Demokratik Korea (DPRK), termasuk peluncuran Rudal Balistik Antarbenua (ICBM) pada 24 Maret 2022.

(Dengan masukan dari AP, AFP dan ANI)

About The Author

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *