Menteri Pakistan menyarankan Imran Khan untuk mengadakan jajak pendapat, mengatakan mosi tidak percaya kemungkinan pada 3 atau 4 April |  berita Dunia

Menteri Pakistan menyarankan Imran Khan untuk mengadakan jajak pendapat, mengatakan mosi tidak percaya kemungkinan pada 3 atau 4 April | berita Dunia

Menteri Dalam Negeri Pakistan Sheikh Rashid mengatakan pada hari Sabtu bahwa dia telah menyarankan Perdana Menteri Imran Khan untuk mengadakan pemilihan setelah anggaran diajukan, mengklaim popularitas politisi yang berubah menjadi pemain kriket itu meningkat setelah oposisi mengajukan mosi tidak percaya padanya.

Namun, Rashid mengatakan bahwa gagasan pemilihan cepat setelah anggaran federal untuk tahun fiskal 2022-23 disajikan adalah “pendapatnya” sendiri dan tidak boleh diambil sebagai sikap Tehreek-e-Insaf (PTI) yang berkuasa di Pakistan. The Morning Paper melaporkan.

Berbicara pada konferensi pers di Islamabad, Rashid mengatakan dia telah menyarankan Perdana Menteri Khan untuk mengadakan pemilihan setelah mempresentasikan anggaran federal, yang disajikan beberapa minggu sebelum akhir tahun fiskal pada 30 Juni setiap tahun.

Ini adalah kedua kalinya dalam seminggu Rashid menyerukan agar pemungutan suara dimajukan untuk mengakhiri krisis politik yang sedang berlangsung.

Pada hari Kamis, Rashid mengatakan pemilihan awal dapat diadakan di negara itu untuk mengakhiri ketidakpastian politik saat ini atas mosi tidak percaya terhadap Perdana Menteri Khan. Pemilihan parlemen berikutnya dijadwalkan pada akhir 2023.

Tidak ada Perdana Menteri Pakistan yang pernah menjabat selama lima tahun penuh.

Berbicara kepada wartawan di sini pada hari Sabtu, Rashid mengatakan pemungutan suara pada mosi tidak percaya terhadap Perdana Menteri Khan dapat dilakukan pada 3 atau 4 April.

Dia mengatakan dia memberikan kemungkinan tanggal untuk pemungutan suara untuk menerima mosi tidak percaya pada 28 Maret di Majelis Nasional.

“Pemungutan suara berlangsung tiga hingga tujuh hari setelah aplikasi diajukan,” katanya.

Rashid menyebut oposisi “bodoh” karena mengajukan mosi tidak percaya terhadap Perdana Menteri Khan dan mengatakan langkah itu telah mendorong perdana menteri ke tingkat popularitas di mana “ini adalah waktu yang tepat untuk pemilihan awal”.

READ  Jenis Omicron baru, apa yang kita ketahui tentang subvarian Omicron di Denmark

“Saya menyerukan pemilihan awal setelah mengajukan anggaran yang baik karena oposisi yang tidak kompeten ini telah memungkinkan kami untuk menang lagi. Ketika bangsa Pakistan melihat wajah mereka (pemimpin oposisi), mereka beralih saluran,” katanya.

“Ini adalah Shehbaz (Sharif) yang sama yang mengatakan (mantan Perdana Menteri) Nawaz (Sharif) sangat menghormati (Kepala Staf Angkatan Darat Jenderal Qamar Javed) Bajwa dan Angkatan Darat. Di mana ‘vote ko izzat do’? dijual di toko-toko, mereka telah menghina demokrasi,” kata Rashid, mengacu pada retorika Sharif sebelumnya yang menyerang panglima militer karena diduga menggulingkannya dari kekuasaan.

Dia mengatakan Kementerian Dalam Negeri juga dapat mengumpulkan tentara berdasarkan Pasal 245 Konstitusi, jika perlu, dengan persetujuan Perdana Menteri dan kabinetnya. Komentar menteri dalam negeri datang ketika pemerintah dan oposisi membuat klaim tentang keberhasilan mereka dalam mosi tidak percaya.

Pakistan telah berada di sela-sela sejak partai-partai oposisi mengajukan mosi tidak percaya di sekretariat Majelis Nasional pada 8 Maret, menuduh bahwa pemerintah Pakistan Tehreek-e-Insaaf (PTI) yang dipimpin Perdana Menteri Khan bertanggung jawab atas krisis ekonomi dan meningkatnya krisis ekonomi. inflasi di dalam negeri.

Khan, 69, mengepalai pemerintahan koalisi dan dapat digulingkan jika beberapa mitra beralih pihak.

Dia menghadapi pemberontakan dari dua lusin anggota parlemen dan partai sekutunya, yang juga enggan menjanjikan dukungan.

Baik Khan dan para menterinya mencoba memberi kesan bahwa semuanya baik-baik saja dan bahwa dia akan muncul sebagai pemenang dari proses tersebut.

PTI memiliki 155 anggota di Majelis Nasional yang beranggotakan 342 orang dan membutuhkan setidaknya 172 anggota parlemen untuk tetap berada di pemerintahan.

About The Author

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *