Mosi tidak percaya pada Imran Khan: Majelis Nasional Pakistan ditunda hingga 28 Maret

Mosi tidak percaya pada Imran Khan: Majelis Nasional Pakistan ditunda hingga 28 Maret

NEW DELHI: Majelis Nasional Pakistan ditunda hari ini tanpa mosi tidak percaya pada Perdana Menteri Imran Khan diluncurkan.
DPR bertemu untuk pertama kalinya sejak partai-partai oposisi mengajukan mosi tidak percaya untuk menggulingkan pemerintahan Imran Khan.
Pembicara Asad Qaiser menunda pertemuan hingga 28 Maret, dengan alasan tradisi parlementer.
Partai PTI pimpinan Imran Khan telah dilanda serentetan desersi dan pembelot yang dilaporkan – sebanyak 24 anggota parlemennya secara terbuka bersumpah untuk memberikan suara tidak percaya terhadap pemerintah.
Tiga partai sekutu PTI beralih ke pihak oposisi awal pekan ini.
Pemerintah bertahan dengan mayoritas tipis di DPR dari 342 anggota. PTI, dengan 155 anggotanya sendiri, membutuhkan dukungan dari sekutu untuk mencapai angka mayoritas 172.
Setelah dilaporkan desersi dan pembelot, posisi Imran kini tampak goyah.
Sekarang akan menarik untuk melihat bagaimana Ketua DPR menafsirkan klausul keluar dan apakah anggota PTI yang memberontak diizinkan untuk memilih.
Pihak oposisi telah mengajukan mosi tidak percaya pada Perdana Menteri pada tanggal 8 Maret dan periode konstitusional 14 hari berdasarkan Pasal 54(3) untuk mengadakan pertemuan NA telah berakhir pada tanggal 21 Maret.
“Dewan ini menganggap bahwa Perdana Menteri Pakistan Imran Khan telah kehilangan kepercayaan dari mayoritas anggota Majelis Nasional Pakistan; oleh karena itu ia harus mengundurkan diri dari jabatannya,” bunyi teks resolusi tersebut.
(Dengan kontribusi dari agensi)

About The Author

READ  13 tewas, 10 hilang setelah topan melanda Brasil selatan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *