Presiden Prancis Macron mencium ‘pantat’ Xi Jinping: Donald Trump |  berita Dunia

Presiden Prancis Macron mencium ‘pantat’ Xi Jinping: Donald Trump | berita Dunia

Presiden Prancis Emmanuel Macron bertemu Xi Jinping di China dan “menciumnya di pantat,” kata Donald Trump pada hari Selasa.


Presiden China Xi Jinping (kanan) berjabat tangan dengan Presiden Prancis Emmanuel Macron. (Berkas/AP)



Mantan Presiden AS itu bertemu dengan pembawa acara Fox News Tucker Carlson untuk penampilan media arus utama pertamanya sejak dakwaannya di New York.

Baca di sini: China, Prancis mendukung upaya untuk membawa perdamaian ke Ukraina setelah pertemuan Xi-Macron

Dalam sebuah wawancara ekstensif, calon presiden dari Partai Republik mengatakan bahwa Amerika Serikat telah kehilangan pengaruh di dunia sejak dia meninggalkan jabatannya.

“Anda memiliki dunia yang gila ini, meledak, dan Amerika Serikat sama sekali tidak mengatakan apa-apa,” katanya kepada Carlson.

“Dan Macron, yang adalah teman saya, sudah selesai dengan China dan mencium pantatnya. Oke, di Cina! Saya berkata, ‘Prancis akan pergi ke China sekarang.’”

Macron menimbulkan kegemparan setelah kunjungan kenegaraan ke China pekan lalu ketika dia memperingatkan orang Eropa untuk tidak terikat dengan kebijakan luar negeri AS.



Berbicara kepada wartawan, Macron mengatakan negara-negara Eropa tidak boleh terjebak dalam ketegangan ketegangan antara Beijing dan Washington atas nasib Taiwan.

China telah berjanji untuk mendapatkan kembali kendali atas Taiwan, sementara pemerintah AS berjanji untuk membantu Taiwan mempertahankan diri.

Macron, berbicara kepada Xi di Taiwan pada hari Jumat, memperingatkan bahwa Eropa “terjebak dalam krisis yang bukan milik kita, yang mencegahnya membangun otonomi strategisnya.”

“Paradoksnya adalah, diliputi kepanikan, kami pikir kami hanya pendukung Amerika,” kata Macron. “Hal terburuk adalah berpikir bahwa kita orang Eropa harus mengikuti agenda AS dan reaksi berlebihan China terhadap masalah ini.”

Baca di sini: Airbus akan menjual 50 helikopter ke China, diumumkan selama kunjungan Macron



Komentar tersebut memicu kegelisahan di Washington, meskipun Gedung Putih mencoba meremehkannya. Juru bicara John Kirby mengatakan pemerintahan Biden tetap “nyaman dan percaya diri dalam hubungan bilateral yang sangat baik yang kami miliki dengan Prancis.”

READ  Beijing diselimuti 'kabut kuning' oleh badai pasir | Instagram

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *