Bank Dunia menjanjikan dukungan berkelanjutan untuk pemulihan ekonomi Sri Lanka

Bank Dunia menjanjikan dukungan berkelanjutan untuk pemulihan ekonomi Sri Lanka

Bank Dunia telah menjanjikan dukungan lebih lanjut kepada Sri Lanka yang bermasalah untuk menstabilkan ekonomi negara pulau itu dan meningkatkan pemulihan ekonominya, kata Menteri Keuangan Shehan Semasinghe.

Menteri Keuangan Shehan Semasinghe, yang berada di Washington untuk menghadiri pertemuan Grup Bank Dunia dan Dana Moneter Internasional musim semi 2023, mengatakan pemberi pinjaman global telah memperluas dukungannya ke Sri Lanka, portal berita Colombopage melaporkan pada 11 April 2023.

Mr Semasinghe, bersama dengan Gubernur Bank Sentral P. Nandalal Weerasinghe dan Menteri Keuangan KM Mahinda Siriwardana, bertemu dengan Direktur Eksekutif Bank Dunia untuk Operasi Anna Bjerde pada hari Senin.

Menurut laporan tersebut, menteri tersebut mengatakan bahwa pembahasan difokuskan pada bagaimana agenda reformasi Sri Lanka akan mendukung pemulihan ekonominya.

Setelah diskusi, Tuan Semasinge turun ke Facebook dan berkata: “Senang sekali mencatat dukungan berkelanjutan Bank Dunia untuk memperkuat jaring pengaman sosial dan stabilisasi ekonomi.” “Pertemuan yang bagus dengan Menteri Keuangan @ShehanSema, Gubernur @CBSL, P Nandalal Weerasinghe , dan Menteri Keuangan, KM Mahinda Siriwardana, untuk membahas bagaimana kita dapat mendukung #SriLanka dalam menerapkan stabilisasi ekonomi, memperluas perlindungan sosial, dan menghidupkan kembali pertumbuhan,” cuit Bjerde.

Mr Semasinghe mengatakan dia juga berinteraksi dengan tim Bank Dunia, yang berspesialisasi dalam intervensi jaring pengaman sosial, program transfer uang dan pengembangan sistem pengiriman yang efektif, menurut portal berita NewsFirst.

Menurut laporan itu, Menlu juga mengadakan pembicaraan dengan Direktur Eksekutif IMF Dr. Krishnamurthy Subramanian, tentang agenda reformasi ambisius negara pulau itu dan komitmennya untuk menyelesaikan program IMF.

Sri Lanka telah dilanda krisis ekonomi dan kemanusiaan yang dahsyat yang dipicu oleh salah urus selama bertahun-tahun dan pandemi yang mengamuk.

READ  Imran Khan di hot wire setelah menteri mengundurkan diri dan BAP bergabung dengan oposisi | berita Dunia

Pemerintah Sri Lanka menyatakan gagal bayar pinjaman luar negeri lebih dari US$51 miliar pada Mei tahun lalu – yang pertama dalam sejarah negara itu.

Negara yang berutang itu menerima $333 juta bulan lalu, tahap pertama dari paket dana talangan IMF sebesar $3 miliar untuk mengatasi krisis ekonominya dan mengkatalisasi dukungan keuangan dari mitra pembangunan lainnya.

Dana talangan IMF, yang ke-17 dalam sejarah Sri Lanka, disetujui setelah diskusi panjang tentang utang Kolombo yang tidak berkelanjutan.

Ini adalah item gratis terakhir Anda.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *