Mantan Presiden Sarkozy: Saya tidak bersalah, tetapi saya tidak akan kembali aktif berpolitik

Mantan Presiden Prancis Nicolas Sarkozy, dihukum karena korupsi, akan bertarung di hadapan Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa untuk membuktikan bahwa dia tidak bersalah jika perlu. “Saya tidak dapat menerima bahwa saya dihakimi untuk sesuatu yang tidak saya lakukan,” katanya wawancara dengan surat kabar harian Le Figaro. “Tidak ada bukti yang memberatkanku.” Namun, dia mengesampingkan untuk kembali aktif berpolitik.

Sarkozy, 66, dijatuhi hukuman tiga tahun penjara pada hari Senin, dua di antaranya ditangguhkan, karena korupsi dan penyalahgunaan kekuasaan. Dia diduga mencoba mendapatkan informasi rahasia dari seorang pejabat tinggi tentang penyelidikan hukum yang dibuka terhadapnya. Sebagai gantinya, pejabat ini akan dijanjikan pekerjaan di Monaco.

Segera setelah putusan, mantan presiden (2007-2012) itu mengumumkan akan mengajukan banding. Nah, untuk pertama kalinya, dia juga akan membahas isi debat. “Saya mendapat ribuan pernyataan dukungan, ratusan panggilan telepon,” katanya di Le Figaro. Yang terpenting, bagaimanapun, dia sangat keras pada pekerjaan juri, yang dia anggap tidak baik.

Keraguan tentang ketidakberpihakan hakim

Selama penyelidikan yudisial “semua aturan prosedural dilanggar”. Sarkozy meragukan ketidakberpihakan hakim. Menurutnya, putusan itu sarat dengan kemustahilan.

“Saya tidak ingin menyebutnya keputusan politik karena itu akan merusak demokrasi kita,” dia memulai dengan hati-hati. Tapi kemudian dia memukul dengan keras. Menurut dia, semua yang hadir di persidangan bisa melihat tidak ada lagi yang tersisa dari tuduhan tersebut.

“Dokumen-dokumen itu mengatakan secara hitam putih bahwa saya tidak mencalonkan diri untuk pekerjaan di Monako. Tidak ada yang dibayar satu sen pun. Tidak ada yang mendapat keuntungan. Tidak ada korban,” kata Sarkozy.

“Saya membuat total 4.500 panggilan telepon. Dalam demokrasi apa seorang pemimpin oposisi – karena itu saya – dapat dimata-matai selama tujuh bulan sementara isi panggilan telepon ini juga masuk ke pers?” Sarkozy bertanya-tanya. “Jika itu terjadi di Rusia Putin, aktivis hak asasi manusia akan berteriak pembunuhan sejak lama.”

READ  Seorang pria yang telah tinggal di gua selama 20 tahun mendapat jab covid setelah mengetahui adanya pandemi

Tidak ada lagi calon

Dalam wawancara tersebut, dia juga ditanya tentang ambisi politiknya. Di partainya, Les R√©publicains sayap kanan, beberapa berharap dia kembali. Pemilihan presiden akan diadakan di Prancis dalam waktu lebih dari satu tahun. “Saya telah meninggalkan politik aktif,” kata Sarkozy. “Saya tidak akan mencalonkan diri. Tapi bukan berarti saya tidak akan memberikan pendapat saya dalam pemilu.”

Setidaknya Le Figaro menanyakan apa yang dia lakukan setelah keputusan hakim. “Saya menghabiskan malam bersama keluarga saya. Kami melihat serial: Pembunuhan. “

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *