Prancis buta terhadap persiapan genosida di Rwanda, tidak terlibat

Prancis tidak terlibat dalam genosida tahun 1994 di Rwanda, tetapi sebagian besar bertanggung jawab. Ini adalah hasil dari komisi penyelidikan yang dibentuk Presiden Macron dua tahun lalu untuk menyelidiki peran Prancis dalam genosida. menginvestigasi. Prancis “buta” terhadap persiapan untuk pembantaian besar-besaran, kata laporan itu.

Dalam genosida tahun 1994 di negara Afrika Timur itu, sedikitnya 800.000 orang tewas dalam beberapa bulan setelah sebuah pesawat yang membawa Presiden Habyarimana ditembak jatuh oleh pemerintah yang dipimpin Hutu. Menurut para peneliti, Prancis tidak mencegah pembunuhan massal terhadap minoritas Tutsi dan Hutu moderat oleh ekstremis Hutu.

Para ahli juga menunjukkan peran sentral yang dimainkan oleh Presiden Prancis Mitterrand, yang terkait erat dengan Hutu Habyarimana. Mantan presiden Prancis itu dituduh memiliki kebijakan yang gagal terhadap Rwanda pada tahun 1994. Menurut para peneliti, Prancis memiliki tanggung jawab yang “serius dan luar biasa” di Rwanda.

“Terlibat dalam rezim”

Pada saat terjadinya genosida, terdapat pasukan Prancis di Rwanda dengan mandat PBB. Prancis selalu mengklaim bahwa terlepas dari kesalahannya, itu menyelamatkan ribuan orang. Penyelidikan sekarang menunjukkan bahwa meskipun pasukan menyelamatkan banyak orang, operasi dimulai terlalu lambat.

Sementara Kigali dan Paris telah mengupayakan pemulihan hubungan dalam beberapa tahun terakhir, hubungan buruk selama beberapa dekade. Ini sebagian karena Rwanda menuduh Prancis mendukung Hutu dan membantu mereka yang bertanggung jawab untuk melarikan diri dari genosida. Sejarawan tidak menemukan bukti keterlibatan tersebut.

“Apakah Prancis terlibat dalam genosida Tutsi? Jika itu berarti kesediaan untuk bergabung dengan usaha genosida, tidak ada bukti tentang hal ini di arsip,” kata komisi tersebut, berdasarkan dokumen resmi Prancis tentang kejahatan tersebut. Kehadiran di Rwanda. “Meski begitu, Prancis terlibat dalam rezim yang mendorong pembantaian rasis.”

READ  Penerbangan uji tak berawak Boeing Starliner tidak akan berlangsung hingga Maret

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *