Biden tentang undang-undang pemilu Georgia yang kontroversial: “horor yang tidak Amerika”

Tidak jarang para pemilih menunggu berjam-jam sebelum mereka dapat memilih. Ini terutama menjadi masalah di daerah hitam, karena jumlah TPS di sana relatif lebih sedikit.

Akibatnya, pemilih kulit hitam terpengaruh secara tidak proporsional oleh hukum, kata penentang. Mereka percaya bahwa itulah yang ingin dilakukan oleh Partai Republik. Gubernur Republik Georgia Brian Kemp tidak setuju. Dia mencatat bahwa hukum “menjamin integritas pemilu”.

Mayoritas demokratis

Presiden Biden menyebut aturan botol air sebagai “bukti bahwa undang-undang ini tidak ada hubungannya dengan keadilan”. Menurut Biden, undang-undang itu “tidak lain adalah hukuman yang dirancang untuk mencegah orang memilih”.

Biden memenangkan mayoritas di Georgia dalam pemilihan presiden terakhir. Karena itu, untuk pertama kalinya sejak 1992, pemilih negara bagian ke Demokrat. Ini sebagian karena fakta bahwa partisipasi pemilih kulit hitam secara historis tinggi. Juga kedua kursi Senat di Georgia pergi ke Demokrat.

Namun, Partai Republik memiliki mayoritas di Kongres Negara, yang memungkinkan undang-undang tersebut disahkan. Biden mengumumkan bahwa Departemen Kehakiman sedang mengkaji undang-undang tersebut, meskipun tidak jelas pemberitahuan hukum apa, menurut Biden, akan mengarah pada perubahan undang-undang.

READ  Pendeta dan biarawati diculik oleh geng bersenjata di Haiti SEKARANG

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *