Peta distribusi air di Bulan berskala besar dan terperinci pertama

Peta distribusi air di Bulan berskala besar dan terperinci pertama

sinyal atau
Visualisasi data SOFIA yang mengukur sinyal atau “photosignature” air yang ditumpangkan pada visualisasi Bulan seperti yang terlihat pada saat pengamatan pada Februari 2022. Biru tua menunjukkan konsentrasi air yang lebih tinggi. Di dekat bagian kiri atas wilayah yang dipelajari, punggungan biru tua muncul, dengan air terkonsentrasi secara khusus di sisi bayangan fitur bulan yang curam. Setengah jalan di sisi kiri area adalah Kawah Moretus. Dinding bagian dalam setengah bagian atas kawah digariskan dengan warna biru tua, menunjukkan adanya lebih banyak air di permukaan yang teduh ini. Meski sisi kanan kawasan umumnya lebih kering, air masih terlihat menelusuri bagian dalam kawah dengan warna biru muda. Kredit: Studio Visualisasi Ilmiah Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA/Ernie Wright

Apakah ada air di bulan, dan sudah berapa lama air itu muncul. Dalam sebuah studi baru, para ilmuwan telah mengungkap peta air bulan di dekat kutub selatannya.

Para ilmuwan telah menggunakan Stratospheric Observatory for Infrared Astronomy (SOFIA) yang sekarang sudah pensiun untuk menyusun peta distribusi air berskala besar pertama yang mendetail di Bulan dekat kutub selatannya. Peta tersebut mencakup sekitar 1/4 permukaan dekat Bulan di selatan lintang -60° dengan resolusi 5 km. Dengan peta ini, para ilmuwan dapat menentukan bagaimana air berhubungan dengan fitur permukaan di bulan, berpaling dari sinar matahari dan menyukai daerah yang lebih dingin.

Studi ini menawarkan petunjuk tentang bagaimana air bergerak di sekitar permukaan bulan, terutama di dekat kutub selatan — area yang penting untuk eksplorasi ruang angkasa — dengan fitur bulan yang berbeda yang dapat diidentifikasi dari data air.

Bill Rich, direktur Sophia Science Center di Ames Research Center NASA di Silicon Valley California dan penulis utama studi tersebut, mengatakan. “Melihat data air, kita dapat melihat tepi kawah, kita melihat pegunungan individu, dan kita bahkan dapat melihat perbedaan antara kedua sisi gunung siang dan malam, berkat konsentrasi air yang tinggi di tempat-tempat tersebut. “

Volume dan distribusi air di permukaan bulan yang diterangi matahari dilacak oleh pengamatan terbaru SOFIA, bersama dengan dua temuan lainnya. Misi sebelumnya yang mengamati sebagian besar permukaan bulan mengamati berbagai panjang gelombang cahaya yang tidak dapat membedakan air dari senyawa terkait seperti hidroksil. Air dari bulan dapat ditemukan di tanah dalam bentuk kristal es atau sebagai molekul air yang terikat secara kimiawi dengan zat lain.

READ  Petunjuk baru tentang pembentukan tata surya telah ditemukan

Data yang dikumpulkan di kutub selatan bulan dibandingkan dengan area referensi yang relatif kering di dekat khatulistiwa untuk melihat bagaimana kelimpahannya berubah, bukan untuk menentukan jumlah pasti air di area tersebut. Mirip dengan bagaimana pemain ski darat menyadari bahwa lereng yang menerima sinar matahari langsung menahan salju lebih lama, air terdeteksi dalam konsentrasi yang lebih besar di sisi teduh kawah dan pegunungan. Ini menunjukkan bahwa geografi lokal Bulan memiliki dampak yang signifikan terhadap kandungan air.

Casey Honnibal, asisten peneliti tamu dan anggota tim sains VIPER di Pusat Penerbangan Antariksa Goddard NASA di Greenbelt, Maryland, Dia berkataDan “Dengan peta data SOFIA ini, dan lainnya yang akan datang, kami melihat bagaimana air terkonsentrasi di bawah kondisi lingkungan bulan yang berbeda. Peta ini akan memberikan informasi berharga untuk program Artemis tentang area eksplorasi potensial dan konteks regional untuk misi sains di masa depan, seperti VIPER.”

Referensi jurnal:

  1. William T Rich, Paul G Lucy dkk. Distribusi air molekuler di wilayah kutub selatan bulan berdasarkan pencitraan spektral 6 μm. Jurnal Ilmu Planet. DOI: 10.3847/bsj/acbdf2

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *