Pesawat ruang angkasa Juno NASA menangkap bulan terbesar Jupiter dalam foto yang menakjubkan stunning

Pesawat ruang angkasa Juno NASA memperoleh gambar pertama Ganymede, bulan terbesar Jupiter, saat terbang di dekat bulan es pada hari Senin. Juno adalah satu-satunya pesawat ruang angkasa kedua yang diterbangkan oleh Ganymede dalam dua dekade. NASA telah membagikan dua foto di pegangan Instagram-nya, memberi kita pandangan yang lebih dekat dan lebih rinci tentang permukaan satu-satunya bulan di tata surya kita yang lebih besar dari planet Merkurius. Gambar – satu diambil dari JunoCam imager yang mengorbit Jupiter dan yang lainnya dari kamera bintang Unit Referensi Stellar – mengungkapkan detail terbaik, termasuk kawah dan medan yang terang dan gelap dari Ganymede.

Badan antariksa itu mengatakan penerbangan Juno adalah pesawat ruang angkasa terdekat dengan bulan raksasa Jupiter dalam 20 tahun. “Pada saat pendekatan terdekatnya, Juno berada 645 mil (1.038 km) dari permukaan Ganymede,” kata NASA dalam sebuah posting Instagram.

Pada Mei 2000, pesawat ruang angkasa Galileo NASA melintas serendah 261 kilometer di atas permukaan bulan Galileo, menghasilkan gambar yang detail.

Ini adalah pesawat ruang angkasa terdekat dengan bulan raksasa ini dalam satu generasi, kata peneliti utama Juno Scott Bolton dari Southwest Research Institute di San Antonio, menambahkan bahwa akan ada waktu sebelum kesimpulan ilmiah dapat ditarik. “Sampai saat itu kita hanya bisa mengagumi keajaiban surgawi ini,” katanya seperti dikutip NASA. Postingan blog.

Pencitra JunoCam cahaya tampak dari pesawat ruang angkasa, menggunakan filter hijaunya, menangkap hampir seluruh sisi bulan yang tertutup es air. NASA mengatakan di situsnya bahwa nanti ketika versi gambar yang sama muncul yang menyertakan filter kamera merah dan biru, ahli pencitraan akan dapat memberikan gambar warna Ganymede. Pesawat ruang angkasa akan mengirimkan lebih banyak gambar dalam beberapa hari mendatang.

READ  Mars: Video luar biasa yang menunjukkan awan di atas planet merah, menyoroti cuaca supernaturalnya

Kamera Navigasi Modul Referensi Stellar Juno menangkap sisi gelap supermoon pada 7 Juni saat terbang dekat dengannya.

Heidi Becker, pimpinan Juno dalam pemantauan radiasi di JPL, mengatakan kondisi di mana gambar ini dikumpulkan sangat ideal untuk kamera dengan cahaya rendah seperti yang mereka gunakan. “Jadi, ini adalah bagian dari atap yang berbeda dari apa yang dilihat JunoCam di bawah sinar matahari langsung. Akan menarik untuk melihat apa yang bisa dilakukan kedua tim bersama-sama,” kata Becker.

Pertemuan Juno dengan bulan Jovian diharapkan menghasilkan wawasan tentang komposisi, ionosfer, magnetosfer, dan cangkang esnya. Hal ini juga diharapkan dapat memberikan pengukuran lingkungan radioaktif yang akan menguntungkan misi masa depan sistem Jovian.

Menurut informasi yang diberikan oleh NASA Ikhtisar Juno Page, tujuan utama Juno adalah memahami asal usul dan evolusi Jupiter.

Di bawah tutupan awannya yang tebal, kata badan antariksa itu, Jupiter melindungi rahasia proses dan kondisi dasar yang mengatur tata surya selama pembentukannya. Planet ini juga dapat memberikan pengetahuan penting untuk memahami sistem planet yang ditemukan di sekitar bintang lain.


Apakah Anda tertarik dengan cryptocurrency? Kami mendiskusikan semua hal crypto dengan CEO WazirX Nischal Shetty dan pendiri WeekendInvesting Alok Jain di orbitPodcast Gadget 360. Tersedia di Podcast AppleDan google podcastDan spotifyDan musik amazon Di mana pun Anda mendapatkan podcast Anda.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *