Perusahaan kembali dalam warna hitam, membukukan keuntungan Rs 96,75 crore

Diwan Housing Finance Limited (DHFL) mengumumkan laba bersih konsolidasi sebesar RRs 96,75 crore untuk kuartal yang berakhir 31 Maret 2021. Housing Finance Corporation melaporkan kerugian konsolidasi sebesar R7.507,01 crore pada kuartal yang sama tahun keuangan sebelumnya.

Total pendapatan dari operasi untuk kuartal yang ditinjau turun menjadi R2034,53 crores melawan R2.623,40 crore pada periode tahun lalu. Dari jumlah tersebut, pendapatan bunga selama kuartal keempat tahun fiskal 21 R2.019,15 crore, melawan R2.393,60 crore pada kuartal keempat tahun fiskal 2020.

Untuk kuartal penuh yang berakhir pada 31 Maret 2021, perusahaan pembiayaan perumahan melihat pelebaran rugi bersih konsolidasinya R15,051,17 crores dari RRs 13.426,85 crore dilaporkan pada tahun keuangan sebelumnya.

Total pendapatan dari operasi selama tahun fiskal terakhir (FY21) turun menjadi R8770.65 crores dari R9.557,96 crore pada tahun fiskal 2020.

Dalam pengajuan peraturan, DHFL mengatakan memiliki kredit it R10.20.962 lakh sebagai aset pajak tangguhan pada tanggal 31 Maret 2021. Perusahaan beroperasi secara berkesinambungan sesuai dengan ketentuan [IBC] Ia menambahkan, kode tersebut, yang mengharuskan menjaga dan mempertahankan nilai perusahaan sebagai kelangsungan usaha.

Perusahaan tidak melakukan penyisihan bunga atas pinjaman R1.91.213 lakh dan R7.65.155 lakh untuk kuartal dan tahun yang berakhir 31.03.2021, masing-masing, sehubungan dengan proses CIR Perusahaan saat ini.”

“Seandainya bunga terakumulasi dan dialokasikan untuk pinjaman, laba untuk kuartal yang berakhir 31 Maret 2021 akan berkurang sebesar R1,42.205 lakh (bersih pajak) dan kerugian untuk tahun yang berakhir 3 Maret 2021 akan lebih tinggi pada RPerusahaan menambahkan bahwa 5.69.046 lakh (setelah pajak).”

DHFL mengatakan akan mengembalikan bunga atas bunga kepada semua peminjam, sesuai dengan surat edaran RBI dalam hal ini, termasuk mereka yang diuntungkan dari fasilitas modal kerja selama moratorium, terlepas dari apakah penangguhan itu diuntungkan seluruhnya atau sebagian, atau tidak dimanfaatkan darinya.

READ  Peretasan Air India: Apa Data Pelanggan Yang Bocor, Yang Tidak Bocor, dan Cara Tetap Aman

“Sejauh mana pandemi Covid-19, termasuk ‘gelombang kedua’ saat ini yang secara signifikan meningkatkan jumlah kasus di India, akan mempengaruhi bisnis perusahaan, akan tergantung pada perkembangan yang sedang berlangsung dan masa depan, yang merupakan proyeksi mengingat gelombang kedua Covid-19,” kata DHFL. .

ikut serta dalam Buletin mint

* Masukkan email yang tersedia

* Terima kasih telah berlangganan buletin kami.

Jangan lewatkan cerita apapun! Tetap terhubung dan terinformasi dengan Mint. Unduh aplikasi kami sekarang!!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *