Perincian pakar NASA tentang pertanian luar angkasa; Apa yang dimakan astronot di Bulan dan Mars?

Pertanian luar angkasa akan menjadi aspek yang sangat penting dalam membangun keberadaan manusia yang berkelanjutan di luar Orbit Bumi Rendah (LEO), di Bulan dan Mars sebagai permulaan. Untuk mencapai hal ini, para ilmuwan dan astronot telah menghabiskan waktu bertahun-tahun untuk mencoba menanam tanaman di berbagai spesies di Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS). Baru-baru ini, Dr. Christina Johnson, Anggota Postdoctoral NASA di Kennedy Space Center, melaporkan kemajuan dalam pertanian luar angkasa hingga saat ini dan juga mengungkapkan tanaman yang akan ditanam astronot di Mars.

Apa yang kita makan di Mars?

Pada episode terbaru podcast Gravity Assist NASA, Johnson mengatakan tanaman yang paling mungkin ditanam di Mars adalah tanaman pokok, yang dikonsumsi secara teratur dan merupakan bagian besar dari makanan seseorang. “Mungkin kita sedang membicarakan nasi, kentang, dan ubi jalar,” katanya dalam transkrip podcast. “Ubi jalar adalah salah satu makanan favorit saya karena Anda bisa memakan daunnya juga – yang kecil, yang sangat enak.” Berbicara tentang pekerjaannya dalam pengembangan bunga, dia mengatakan jahe sangat bagus dan “pasti kita harus mendapatkannya di Mars.”

(Christina Johnson mengerjakan tanaman di labnya di Kennedy Space Center, Foto: Twitter/@ISS_Research)

Menurut Johnson, tanaman mizuna, tanaman sawi, adalah salah satu “tanaman pekerja keras” yang tumbuh dengan baik di luar angkasa. Plus, selada romaine merah adalah tanaman lain yang tumbuh dengan baik di luar angkasa dan juga rasanya enak karena memiliki rasa netral, kata pakar itu. “Para astronot bisa langsung memakannya. Kami menyebutnya tanaman ‘petik dan makan’. Mereka tidak perlu melakukan persiapan apa pun,” katanya. Kemajuan terbaru dalam pertanian luar angkasa datang akhir tahun lalu ketika astronot mampu menanam cabai di stasiun luar angkasa sebagai bagian dari percobaan Plant Habitat-04 (PH-04).

READ  Video pembukaan kanopi Jurong Mars Rover telah dirilis

Tantangan pertanian luar angkasa

Pakar NASA itu juga menekankan tantangan yang muncul di bidang space farming. Dia mengatakan bahwa kurangnya gravitasi, aliran udara yang baik dan jumlah sinar matahari yang tepat adalah tantangan utama dalam pertanian luar angkasa dan ini adalah kondisi yang harus dipastikan astronot saat menanam tanaman. Dia juga melihat bahwa untuk ketahanan pangan di Bulan, kita akan membutuhkan makanan tambahan yang dikirim secara teratur dari Bumi. “Itu mahal. Sulit. Tapi bukan tidak mungkin,” katanya. Sedangkan untuk Mars, menanam tanaman pokok akan menjadi pilihan terbaik. Ini karena perjalanan pulang pergi selama berbulan-bulan ke Mars akan menurunkan vitamin dan kualitas umum makanan yang diangkut.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *