Penyelidikan Curiosity NASA menemukan jejak karbon yang menarik di Mars; Pencarian bukti kehidupan purba terus berlanjut | The Weather Channel – Artikel dari The Weather Channel

FOTO FILE: Potret diri penjelajah Curiosity Mars NASA yang menunjukkan penjelajah di lokasi pengeboran “Okoruso”.

(NASA/JPL-Caltech/MSSS)

Curiosity – penjelajah seukuran mobil yang telah menjelajahi planet merah jauh sejak 2012 – bertujuan untuk mengungkap misteri dunia Mars. Setiap penemuan menarik oleh probe menciptakan kegembiraan karena terus mencari jejak kehidupan kuno di Mars. Dan rover sedang menuju kemajuan! Jadi, apa kali ini?

Penjelajah Curiosity NASA baru-baru ini mendeteksi tanda karbon dalam sampel batuan yang dikumpulkan dari Kawah Gale di Mars. Evolusi ini mungkin sangat besar, karena karbon di Bumi terkait dengan proses biologis. Namun, NASA menegaskan bahwa penemuan itu tidak menunjukkan adanya bentuk kehidupan purba di planet ini. Tapi kemungkinan tidak dikesampingkan!

“Kami telah menemukan hal-hal menarik di Mars, tetapi kami benar-benar membutuhkan lebih banyak bukti untuk mengatakan bahwa kami telah mengidentifikasi kehidupan. Jadi kami mencari alasan lain mengapa kami mungkin mencari alasan lain mengapa kami mencari alasan lain mengapa kami mungkin menganalisis sampel di lab kimia di atas Curiosity,” kata Paul Mahaffey, yang bekerja sebagai peneliti utama untuk analisis sampel di lab kimia di atas Curiosity. Jadilah penyebab tanda tangan karbon yang kita lihat, jika bukan kehidupan.”

Apa yang ditunjukkan karbon di Mars?

Mosaik ini dibuat dari gambar yang diambil oleh kamera MAST di atas pesawat ruang angkasa Curiosity NASA pada Hari Mars 2729, atau hari pertama misi.  Lanskap menunjukkan formasi batupasir Stimson di Kawah Gale.  Di situs publik ini, Curiosity mengebor lubang bor Edinburgh, yang sampelnya diperkaya dengan karbon-12.(NASA/Caltech-JPL/MSSS)

Mosaik ini dibuat dari gambar yang diambil oleh kamera MAST di atas pesawat ruang angkasa Curiosity NASA pada Hari Mars 2729, atau hari pertama misi. Lanskap menunjukkan formasi batupasir Stimson di Kawah Gale. Di situs umum ini, Curiosity mengebor lubang bor Edinburgh, yang sampelnya diperkaya dengan karbon 12.

(NASA/Caltech-JPL/MSSS)

Karbon adalah elemen penting untuk semua kehidupan di Bumi. Tapi, baik Bumi dan Mars adalah dua kutub yang terpisah dalam hal mendukung kehidupan. Oleh karena itu, karbon di Mars mungkin menceritakan kisah yang sama sekali berbeda. Dengan demikian, para ilmuwan NASA memeriksa sampel untuk beberapa kemungkinan penyebab karbon di Mars. Mereka datang dengan tiga kemungkinan penjelasan, di antaranya dua skenario mendukung proses non-biologis dan yang lainnya biologis.

Satu skenario menunjukkan bahwa karbon bisa terbentuk dari interaksi sinar ultraviolet dengan karbon dioksida di atmosfer planet. Hasilnya adalah partikel baru yang mengandung karbon, yang akhirnya mengendap di permukaan.

Penjelasan lain datang dari peristiwa jutaan tahun yang lalu, ketika tata surya kita melewati awan molekul raksasa yang kaya akan jenis karbon yang ada. Peristiwa langka ini mungkin telah meninggalkan beberapa jejak karbon.

Penjelasan ketiga termasuk bakteri purba di Mars. “Ketiga penjelasan tersebut sesuai dengan data. Kami hanya membutuhkan lebih banyak data untuk menilai mereka masuk atau keluar,” kata Christopher House, yang memimpin penelitian ini.

Bagaimana sampel diperiksa?

Gambar ini menunjukkan kawah Highfield yang dibuat oleh penjelajah Curiosity NASA saat mengumpulkan sampel di Vera Robin Ridge di Kawah Gale di Mars.  Pengeboran bubuk dari kawah ini telah diperkaya dengan karbon 12. Gambar diambil oleh Mars Hand Lens Imager pada hari Mars 2247, atau hari pertama misi.  (NASA/Caltech-JPL/MSSS)

Gambar ini menunjukkan kawah Highfield yang dibuat oleh penjelajah Curiosity NASA saat mengumpulkan sampel di Vera Robin Ridge di Kawah Gale di Mars. Pengeboran bubuk dari kawah ini telah diperkaya dengan karbon 12. Gambar diambil oleh Mars Hand Lens Imager pada hari Mars 2247, atau hari pertama misi.

(NASA/Caltech-JPL/MSSS)

Curiosity adalah penjelajah pertama dengan instrumen khusus untuk memeriksa isotop karbon di Mars. Para ilmuwan menggunakan instrumen spektrometer laser piezo (TLS) di laboratorium SAM untuk melakukan penyelidikan. Sampel dikumpulkan dari lokasi geologis yang beragam di Kawah Gale dan dipanaskan hingga sekitar 850 °C untuk melepaskan gas yang tersimpan.

Anehnya, nilai isotop karbon menunjukkan variasi yang nyata antara sampel yang dikumpulkan, menunjukkan beragam asal karbon yang terdeteksi di lokasi yang berbeda.

Tim Curiosity akan terus mempelajari isotop karbon untuk lebih memahami keberadaan mereka di planet ini. “Menentukan siklus karbon di Mars benar-benar mendasar untuk mencoba memahami bagaimana kehidupan dapat masuk ke dalam siklus itu. Kami telah berhasil melakukannya di Bumi, tetapi kami baru mulai mengidentifikasi siklus itu untuk Mars,” kata Andrew Steele dari Curiosity.

Mungkin juga beberapa sampel akan mencapai Bumi melalui misi Perseverance di masa depan. Sampai saat itu, kita harus mengandalkan data yang dianalisis dari jarak jauh yang dikirim dari kendaraan inovatif di Planet Merah.

Hasil tentang penemuan terbaru telah dipublikasikan di jurnal PNAS Minggu ini dapat diakses di sini.

**

Untuk pembaruan cuaca, sains, dan COVID-19 saat bepergian, unduh aplikasi saluran cuaca (Di Android dan iOS Store). Gratis!

READ  Video NASA menunjukkan dua ledakan besar di matahari - partikel bisa menghantam Bumi | Ilmu | Berita

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *