Penyakit Covid jangka panjang dapat menyebabkan peningkatan demensia yang signifikan

Singapura: Menurut penelitian, penyintas Covid yang masih memiliki konsentrasi yang buruk, kesulitan memori, dan masalah kognitif lainnya mungkin lebih mungkin mengembangkan demensia bertahun-tahun kemudian.

The Street Times melaporkan bahwa ada kekhawatiran yang berkembang bahwa beberapa dari “pencari jarak jauh” itu mungkin mendapatkan perubahan terkait demensia lebih cepat dari yang diharapkan.

“Apa pun yang mengurangi cadangan kognitif dan fleksibilitas seseorang akan memungkinkan percepatan proses neurodegeneratif,” kata Alireza Atari, seorang ahli saraf dengan gangguan kognitif, direktur Banner Sun Health Research Institute.

Ini kemudian dapat menyebabkan gejala gangguan neurologis, seperti demensia, berkembang lebih awal, tambahnya.

Demensia adalah istilah umum yang mengacu pada gangguan kemampuan untuk mengingat, berpikir, atau membuat keputusan yang mengganggu kehidupan sehari-hari seseorang. Ini disebabkan oleh penyakit seperti penyakit Alzheimer dan cedera otak, dan terutama menyerang orang berusia 65 tahun ke atas.

Atre mengatakan Covid-19 dapat memperburuk proses ini dan mempercepat penurunan kognitif, dan kemudian demensia, kata laporan itu.

“Katakanlah saya berusia 50-an, dan saya memiliki gejala demensia di akhir 60-an dan awal 70-an, dan saya sebenarnya memiliki protein beracun ini dan beberapa masalah yang menyertainya. Covid-19 bisa masuk dan benar-benar mengipasi api ini,” kata Atre.

Selain gejala neurologis yang terkait dengan Covid-19 seperti kehilangan rasa dan penciuman, Atre mengatakan mereka yang sudah lama sakit Covid juga harus mewaspadai “kabut mental, masalah dengan perhatian dan konsentrasi, mental yang lebih stres. aktivitas, dan mungkin kelupaan.” Bisa juga ada masalah tidur dan kecemasan.

Ini adalah alasan lain mengapa orang harus divaksinasi, katanya.

Dalam sebuah studi baru-baru ini yang diterbitkan dalam Scientific Reports, para peneliti mengidentifikasi lebih dari 50 efek jangka panjang dari Covid-19. Selain rambut rontok, sesak napas, sakit kepala dan batuk, mereka juga menemukan prevalensi gejala neurologis, seperti demensia, depresi, kecemasan, dan gangguan obsesif-kompulsif.

READ  Gelombang kedua belum berakhir, Delta Plus mungkin tidak serius: Ketua NTGI | The Weather Channel - Artikel dari The Weather Channel

Satu dari tiga orang yang selamat dari Covid-19 telah didiagnosis dengan gangguan kecemasan dan suasana hati, dalam waktu enam bulan setelah terinfeksi, menurut penelitian lain yang diterbitkan dalam The Lancet Psychiatry.

Diagnosis neurologis seperti stroke dan demensia jarang terjadi, tetapi di antara orang-orang yang dirawat di perawatan intensif, 7 persen mengalami stroke dan hampir 2 persen didiagnosis dengan demensia.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *