Penumbuk partikel terbesar di dunia dimulai kembali setelah jeda tiga tahun

Penumbuk partikel terbesar di dunia dimulai kembali setelah jeda tiga tahun

Tinjauan Large Hadron Collider (LHC) di Organisasi Riset Nuklir (CERN) di Saint-Genis-Pouilly, Prancis, 23 Juli 2014. / Reuters

Tinjauan Large Hadron Collider (LHC) di Organisasi Riset Nuklir (CERN) di Saint-Genis-Pouilly, Prancis, 23 Juli 2014. / Reuters

Akselerator partikel terbesar di dunia, Large Hadron Collider (LHC) sepanjang 27 kilometer, dimulai kembali pada hari Jumat setelah jeda lebih dari tiga tahun untuk pekerjaan modernisasi dan pemeliharaan di tengah COVID-19 untuk mencari “materi gelap”.

Fisikawan berharap bahwa melanjutkan tabrakan akan membantu pencarian mereka untuk “materi gelap” yang terletak di luar alam semesta yang terlihat. Materi gelap diyakini lima kali lebih menyebar daripada materi biasa tetapi tidak menyerap, memantulkan, atau memancarkan cahaya. Pencarian sejauh ini dilakukan dengan tangan kosong.

“Kami akan sangat meningkatkan jumlah tabrakan dan oleh karena itu potensi penemuan baru juga,” kata Rende Steerenberg, yang bertanggung jawab atas operasi ruang kendali di LHC.

Akselerator partikel, yang terletak di bawah daerah perbatasan Swiss-Prancis dekat Jenewa, mungkin telah diketahui membantu mengkonfirmasi subatom Higgs boson pada tahun 2012.

Dua berkas proton mengorbit dalam arah yang berlawanan di sekitar akselerator pada hari Jumat, tetapi intensitas tinggi, tabrakan energi tinggi masih dua bulan lagi, kata Organisasi Riset Nuklir Eropa, atau CERN.

Ini adalah istilah ketiga dari Collider. Uji coba putaran pertama berlangsung dari 2010 hingga 2012, dan putaran kedua dari 2015 hingga 2018. Putaran ini diperkirakan akan berlangsung hingga 2026.

“Mesin dan fasilitas mengalami peningkatan yang signifikan selama penutupan kedua kompleks akselerator CERN,” kata Mike Lamont, direktur akselerator dan teknologi CERN, dalam sebuah pernyataan.

Dia menambahkan bahwa Collider “sekarang akan beroperasi pada daya yang lebih tinggi” dan memberikan lebih banyak data secara signifikan.

READ  Keenam galaksi jauh yang ditangkap oleh JWST ini memukau para astronom

Baca lebih banyak:

Mencari materi gelap: Para ilmuwan bersiap untuk memulai kembali penumbuk CERN

Pemegang penghancur jagung terbesar di dunia mengintensifkan tindakan melawan Rusia

(Dengan masukan dari The Associated Press, Reuters)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *