Penjelasan: pembatasan perusahaan kartu asing

Reserve Bank of India sejauh ini telah melarang tiga perusahaan jaringan pembayaran kartu asing – Mastercard, American Express dan Diners Club – menerima pelanggan baru karena masalah penyimpanan data di India. Inilah artinya bagi pelanggan dan sistem pembayaran di India:

Mengapa perusahaan-perusahaan ini dicegah untuk mendaftarkan klien baru?

Pada 14 Juli, Reserve Bank of India membatasi Mastercard Asia Pacific Pte Ltd untuk menerima pelanggan domestik baru (debit, kredit, atau prabayar) di India mulai 22 Juli, dengan alasan ketidakpatuhan terhadap pedoman penyimpanan data di India. Reserve Bank of India mengatakan telah memberi Mastercard hampir tiga tahun untuk mematuhi panduan peraturan, tetapi tidak dapat menyelesaikan prosesnya.

Pada bulan April tahun ini, Reserve Bank of India membatasi American Express Banking Corp dan Diners Club International Ltd untuk mendaftarkan pelanggan domestik baru di jaringan kartu mereka mulai 1 Mei 2021, juga dengan alasan ketidakpatuhan penyimpanan data.

Apakah pengguna kartu dan bank yang ada akan terpengaruh?

Tidak. Untuk pelanggan lama yang menggunakan kartu kredit atau debit dengan Mastercard, American Express, atau Diners Club di mana jaringan pembayaran dapat terus menggunakannya. Bank dan perusahaan pembiayaan non-bank yang berencana menggunakan jaringan pembayaran ini tidak akan dapat menggunakan platform ini untuk mendaftarkan pelanggan baru sampai RBI mencabut larangan tersebut.

“Ini hanya menyisakan Visa Inc dan RuPay dari NPCI lokal sebagai penyedia pembayaran tanpa batasan saat ini. Kami tidak tahu apakah Visa telah memenuhi semua persyaratan pelokalan data seperti yang dibayangkan dalam Sirkulasi Data Penyimpanan Sistem Pembayaran RBI. Grup Perbankan Nomura mengatakan dalam sebuah laporan. dalam waktu dekat kami tidak mengharapkan dampak material pada penerbit kartu (terutama penerbit kartu kredit), tetapi mungkin ada dampak jangka menengah jika situasi ini berlanjut. Bank yang telah merencanakan pelanggan baru melalui Mastercard harus mempertimbangkan Visa untuk pendaftaran.

READ  Menjamin pemerataan akses investasi bagi koperasi UMKM, investor besar

Nomura mengatakan Bank Ya, Bank RBL dan Bajaj Finserv adalah yang paling terpengaruh karena skema kartu mereka bersekutu dengan Mastercard. Sekitar 60% skema kartu HDFC Bank terkait dengan Mastercard, Diners, dan AmEx. Untuk ICICI Bank dan Axis Bank, 35-36% terkait dengan Mastercard. Dompet Kartu Bank Kotak Mahindra bersekutu dengan Visa.

berita | Klik untuk mendapatkan penjelasan terbaik hari ini di kotak masuk Anda

Apa yang dinyatakan oleh pedoman RBI?

Berdasarkan surat edaran yang dikeluarkan oleh Reserve Bank of India tentang Penyimpanan Data Sistem Pembayaran 6 April 2018, semua Penyedia Sistem diarahkan untuk memastikan bahwa dalam waktu enam bulan (menyelesaikan detail transaksi ujung ke ujung, informasi yang dikumpulkan, dikirimkan atau diproses sebagai bagian dari Surat atau instruksi Pembayaran) yang berkaitan dengan sistem pembayaran yang mereka operasikan hanya dalam sistem di India. Mereka juga diharuskan untuk melaporkan kepatuhan kepada RBI dan menyerahkan laporan audit sistem bersertifikasi dewan yang dilakukan oleh auditor bersertifikasi CERT dalam batas waktu yang ditentukan. Namun, perusahaan kredit dan kartu dengan operasi global menolak langkah tersebut, dengan alasan biaya, risiko keamanan, kurangnya kejelasan, garis waktu, dan kemungkinan meminta pelokalan data dari negara lain.

Menurut Kazem Razavi, direktur pendiri think tank The Dialogue, keputusan RBI untuk membatasi entitas dari mendatangkan pelanggan baru merupakan perkembangan penting dalam upaya mereka untuk memastikan bahwa semua operator sistem pembayaran menyimpan atau melokalkan data transaksi komprehensif mereka hanya di India. “Dorongan untuk langkah tersebut adalah untuk menerapkan persyaratan penegakan hukum yang efektif di mana akses ke data untuk tujuan penegakan hukum menjadi tantangan,” kata Rizvi.

Mengapa perusahaan-perusahaan ini tidak patuh?

READ  Pemilik proyek | CEO Wotter Kulk (Ahold Dalhieze): Kami adalah Ajax ...

RBI telah menetapkan bahwa data hanya boleh disimpan di India dan tidak ada salinan – atau salinan – yang boleh disimpan di negara lain. Perusahaan pembayaran seperti Visa dan Mastercard, yang saat ini menyimpan dan memproses transaksi India di luar negeri, mengatakan sistem mereka terpusat dan menyatakan keprihatinan bahwa memindahkan penyimpanan data ke India akan menghabiskan biaya jutaan dolar. Apalagi, begitu ini terjadi di India, mungkin ada tuntutan serupa dari negara lain, yang mengacaukan rencana mereka.

Yang mengganggu pemain asing adalah bahwa perusahaan pembayaran lokal, termasuk perusahaan e-commerce, yang menyimpan data di India, telah mendorong agar data disimpan di dalam negeri. Sementara Kementerian Keuangan telah menyarankan beberapa pelonggaran aturan dalam transmisi data, Reserve Bank of India menolak untuk mengalah, menyatakan bahwa sistem pembayaran perlu pemantauan lebih dekat setelah meningkatnya penggunaan transaksi digital. Tidak jelas apakah Visa mewajibkan RBI dan memindahkan penyimpanan data ke India.

Apakah ada jalan keluar?

Para ahli sepakat bahwa penting bagi semua entitas untuk mematuhi mandat lokalisasi RBI. “Pada saat yang sama, benar bahwa lokalisasi yang sulit dapat mempengaruhi sistem pembayaran di India,” kata Rizvi.

“Untuk mekanisme penegakan hukum yang lebih efektif, kita perlu bergerak melampaui MLAT (Mutual Legal Assistance Treaty), yang lambat dan tidak efektif, ke sistem yang didasarkan pada perjanjian transfer data bilateral dengan UE, Inggris, dan AS. Di sini, idenya harus memastikan Memenuhi persyaratan penegakan hukum India untuk akses tepat waktu ke data sementara pada saat yang sama memungkinkan aliran data untuk meningkatkan inovasi dan perdagangan dalam ekosistem teknologi, ”kata Rizvi. Namun, Reserve Bank of India (RBI) menentang proposal untuk membawa salinan data yang disimpan di luar negeri ke India.

READ  Laba bersih turun 32% karena provisi yang lebih tinggi

Apa peran jaringan kartu?

Perusahaan seperti Mastercard, Visa, dan National Payment Corporation of India (NPCI) adalah operator sistem pembayaran yang berwenang untuk mengoperasikan jaringan kartu di India berdasarkan Undang-Undang Sistem Pembayaran dan Penyelesaian (PSS) 2007. Berdasarkan undang-undang ini, RBI berwenang untuk mengatur dan mengawasi sistem pembayaran di India India. Sistem pembayaran RBI memungkinkan pembayaran dilakukan antara pembayar dan penerima dan melibatkan proses kliring, pembayaran atau penyelesaian, atau semuanya.

Dana yang ditransfer menggunakan kartu debit atau kredit disalurkan melalui platform seperti Mastercard, Visa, dan NPCI. Reserve Bank of India telah memutuskan untuk mengizinkan entitas non-bank – Penerbit Instrumen Prabayar (PPI), Jaringan Kartu, White Label ATM (WLA) Operator Anjungan Tunai Mandiri (WLA) dan Platform Sistem Diskon Piutang Perdagangan (TReDS) – menjadi anggota CPS Sistem Pembayaran Pusat (RBI) dan melakukan pengiriman uang melalui RTGS dan NEFT.

Berapa Ukuran Bisnis Kartu India?

Sesuai data RBI, ada kartu debit Rs 90,23 crore dan kartu kredit 6,23 crore di India pada Mei 2021. Ada 57.841,30 ribu transaksi kartu debit dan kredit senilai Rs 12,93 crore selama periode 2020-2021. Di antaranya, transaksi kartu debit menyumbang volume 40.200,24 lakh senilai Rs 6,62 crore.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *